Romain Grosjean merasa jarak antara Haas dan tiga tim Formula 1 terdepan lebih besar dari yang diantisipasi pada awal musim 2019, karena khawatir defisit hanya akan bertambah seiring berlalunya tahun.

Haas finis sebagai tim lini tengah terdepan pada pembukaan musim Grand Prix Australia saat Kevin Magnussen melewati garis keenam, hanya tertinggal dari Mercedes, Red Bull dan Ferrari di bagian depan.

[[{"fid": "1388595", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Ketiganya telah mendominasi F1 selama beberapa waktu, meraih setiap kemenangan balapan dalam enam tahun terakhir, tetapi ada harapan jarak ke lini tengah telah menyusut menyusul perubahan dalam regulasi aerodinamis untuk 2019.

Menantikan Grand Prix Bahrain akhir pekan depan, pembalap Haas, Grosjean, mengatakan bahwa meski pertarungan lini tengah yang erat itu bagus untuk F1, jarak dengan tim-tim terkemuka tetap besar.

"Saya pikir ini pertarungan yang tepat untuk Formula 1. Sangat menarik melihat lini tengah, di mana jaraknya sangat sempit dan Anda tidak pernah tahu siapa yang akan berada di puncak," kata Grosjean.

"Saya pikir kami sedikit lebih jauh dari Red Bull daripada yang kami harapkan. Saya khawatir celah itu bisa terbuka sepanjang tahun karena sumber daya yang mereka miliki.

"Kami pasti akan mencoba memberi mereka waktu sesulit yang kami bisa, untuk menyenangkan Rich Energy dan diri kami sendiri." (Sponsor utama Haas, Rich Energy, sangat terbuka tentang ambisinya untuk menantang sesama perusahaan minuman energi Red Bull baik di dalam maupun di luar jalur.)

Pikiran Grosjean digaungkan oleh rekan setimnya Magnussen, yang mengatakan dia mengharapkan Red Bull secara khusus membuat langkah besar sepanjang tahun.

“Ini masih akan sangat sulit untuk mencapai Red Bull karena mereka sudah cukup banyak di depan kami,” kata Magnussen.

"Mereka biasanya berevolusi dan berkembang cukup baik sepanjang musim, bahkan dibandingkan dengan dua tim top Mercedes dan Ferrari lainnya."