Lewis Hamilton mengatakan mentalitasnya untuk perebutan gelar juara dunia Formula 1 2019 tidak berubah dengan keunggulan poinnya saat dia mengungkapkan dia ingin mengalahkan prestasi sebelumnya daripada bertahan dari Valtteri Bottas.

Juara dunia F1 itu berada di urutan kedua untuk Grand Prix Inggris tepat di belakang rekan setimnya di Mercedes, Bottas, untuk balapan kandangnya di Silverstone.

Meskipun memimpin 31 poin dalam klasemen pembalap, Hamilton mengatakan dia tidak fokus pada mempertahankan keunggulan poinnya melawan Finlandia tetapi menargetkan rekornya sendiri - sesuatu yang dia kurangi dengan kehilangan posisi terdepan hanya dengan 0,006 detik. Bottas mengklaim rekor enam tiang sepanjang masa di putaran Inggris.

“Saya bekerja sama dengan Valtteri jadi saya melihatnya sebagai pria seperti itu. Jelas kami masih berjuang untuk gelar dan saya tidak merasa dia adalah satu-satunya yang mengejar, ”kata Hamilton. “Saya masih mengejar, menempatkan individu imajiner di depan.

“Bagi saya, saya mencoba untuk menempatkan penampilan tahun sebelumnya di sana. Tahun lalu saya unggul, misalnya, dan target saya adalah memperbaikinya. Pada hari-hari seperti ini aku tertinggal jadi dia sekarang pria yang aku kejar. ”

Meskipun mengambil posisi terdepan di Silverstone 12 bulan lalu, bentrokan lap pembukaan dengan Kimi Raikkonen membuatnya berputar dan jatuh ke belakang. Setelah berjuang untuk posisi kedua di belakang pemenang akhirnya Sebastian Vettel, Hamilton mengatakan tujuannya untuk balapan tahun ini jelas.

“Selama Anda selalu memiliki tujuan untuk dikejar, maka Anda selalu dapat melakukan perbaikan dan berusaha untuk melakukan yang terbaik. Itu pendekatan saya, ”katanya.

Jika Hamilton mengklaim kemenangan keenam Grand Prix Inggris akhir pekan ini, dia akan mengambil rekor kemenangan terbanyak di balapan kandangnya - statistik yang saat ini dia bagikan dengan Alain Prost dan Jim Clark dengan masing-masing lima kemenangan.