Lewis Hamilton percaya bahwa 2019 adalah musim terkuatnya sejauh ini di Formula 1 setelah merebut gelar juara dunia pembalap keenam, tetapi bersumpah "masih ada lebih banyak yang harus dikuasai" di sisa karirnya.

Hamilton menjadi pembalap kedua dalam sejarah F1 yang memenangkan enam gelar pembalap Minggu lalu di Grand Prix Amerika Serikat, menyelesaikan P2 untuk menutup kejuaraan dengan dua balapan tersisa musim ini.

Hasil tersebut menegaskan status Hamilton di antara para legenda F1 sepanjang masa, dan membuatnya hanya terpaut satu gelar dari rekor tujuh gelar Michael Schumacher.

Ditanya setelah balapan apakah dia menilai 2019 sebagai musim terbaiknya di F1, Hamilton menjawab: “Saya pikir begitu.

“Saya pikir tahun lalu adalah tahun pertumbuhan yang berkelanjutan dan saya pikir tahun ini juga merupakan pertumbuhan yang berkelanjutan tetapi saya mencoba untuk memastikan bahwa saya telah memulai musim seperti yang saya selesaikan tahun lalu. Dan saya pikir itu hanya bertahan sepanjang musim.

“Jika Anda lihat, saya sangat konsisten di kualifikasi. Saya tidak memiliki posisi terdepan yang spektakuler seperti yang mungkin saya lakukan tahun lalu, tetapi sebagian besar waktu itu telah menjadi baris kedua, kecuali akhir pekan ini. Dan selain Hockenheim - tetapi saya akan memberikan diri saya izin untuk akhir pekan itu karena saya tidak benar-benar 100 persen.

“Kalau tidak, saya pikir ini adalah tahun dengan kinerja terbaik. Saya sedang mengerjakan sebuah mahakarya dan saya belum menyelesaikannya.

“Butuh waktu lama untuk menguasai sebuah keahlian dan sementara saya merasa seperti sedang menguasainya, masih ada lagi yang harus saya kuasai. Masih ada lagi yang bisa ditambahkan. Masih ada lebih banyak potongan teka-teki untuk ditambahkan.

“Akan ada lebih banyak pasang surut di sepanjang jalan, tetapi saya merasa saya memiliki alat terbaik sekarang, setidaknya sampai saat ini, untuk dapat mengatasinya.”

Selain hanya satu gelar di bawah penghitungan gelar Schumacher, Hamilton hanya delapan kemenangan balapan di belakang rekor pembalap Jerman 91.

Kemungkinan Hamilton mengakhiri karir F1-nya secara statistik sebagai yang terhebat sepanjang masa terlihat tinggi, tapi dia menekankan rekor Schumacher bukanlah fokus baginya.

“Saya selalu mengatakan kepada Anda bahwa mencapai [nomor gelar] Michael tidak pernah menjadi target bagi saya. Saya bukan orang yang benar-benar memikirkan rekor dan hal-hal semacam itu, ”kata Hamilton.

“Saya benar-benar berpikir bahwa mendekati Michael itu terlalu jauh dan saya ingat memiliki satu untuk jangka waktu yang lama, kemudian mendapatkan yang kedua. Itu sangat jauh dan sekarang tampaknya begitu dekat, namun begitu jauh sehingga aku bahkan masih tidak bisa memahaminya.

“Tantangan yang akan kami hadapi dalam beberapa bulan mendatang, musim depan - Anda melihat tim-tim lain ini yang benar-benar telah menampilkan beberapa penampilan menakjubkan di paruh kedua musim ini. Ini akan membutuhkan beban kinerja yang luar biasa dan bekerja dari diri saya sendiri dan semua orang yang ada di sekitar saya dan saya benar-benar tidak ingin memikirkannya sekarang.

“Saya tidak ingin membangun ide untuk mencoba mencapai tujuh karena saat ini, saya menikmati sekarang. Besok bukan waktu yang ditentukan, saya tidak tahu apa yang akan terjadi selama beberapa hari atau bulan ini tetapi apa yang harus saya lakukan dan apa yang kita semua harus coba untuk memastikan Anda menikmati setiap hari karena suatu hari Anda di sini dan suatu hari nanti kamu bukan.

“Jadi [saya] tidak mencoba memikirkan apa yang akan terjadi pada akhir tahun depan atau 2021. Saya percaya bahwa saya memiliki kemampuan untuk terus tumbuh dan berbuat lebih banyak dengan tim ini dan di Formula 1 dan seterusnya. itu akan menjadi target tetapi waktu akan menjawabnya.

“Saat ini saya hanya fokus untuk berusaha menjadi bugar dan sehat semampu saya dan tersenyum sebanyak yang saya bisa dan menikmati perjalanan indah yang kita sebut kehidupan ini.”