Lewis Hamilton merasa senang mengakhiri kekeringan di posisi terdepan Formula 1 di kualifikasi Grand Prix Abu Dhabi, dengan mengatakan itu terasa seperti "kerja keras yang panjang" setelah serangkaian kekalahan pada hari Sabtu.

Hamilton mengalahkan rekan setim Mercedes Valtteri Bottas dan Max Verstappen dari Red Bull pada tahap akhir kualifikasi di Sirkuit Yas Marina pada hari Jumat.

Itu menandai tiang pertama Hamilton dalam sembilan balapan, yang terakhir datang di Grand Prix Jerman pada Juli, menandai periode terlama tanpa posisi terdepan sejak 2011.

“Sudah lama bekerja keras mencoba untuk mendapatkan posisi terdepan ini,” kata Hamilton. “Kami hanya menundukkan kepala, terus mencoba. Orang-orang telah melakukan pekerjaan yang hebat di sekitar saya, semua pengemudi, jadi saya benar-benar hanya mencoba untuk fokus untuk terus melakukan pekerjaan saya.

“Kemarin cukup goyah, jadi saya harus benar-benar menenangkan diri tadi malam dan kembali fokus hari ini. Saya berhasil menghubungi mobil dengan kerja keras dari para insinyur, mekanik terus melakukan pekerjaan dengan baik. "

Hasilnya berarti Hamilton mengakhiri musim dengan lima tiang, serta menandai perjalanan terakhirnya di Mercedes W10 di trim kualifikasi.

“Tentu saja untuk mengakhiri musim kualifikasi dengan tiang - sudah lama, karena kami hanya punya empat, saya pikir awal tahun ini,” kata Hamilton.

“Ini merupakan mobil yang istimewa, dan ini terakhir kali saya bisa memenuhi syarat dengannya, jadi saya senang saya melakukannya dengan bangga hari ini.”

Dengan Bottas menjadi starter terakhir karena penalti grid, Hamilton akan bergabung di barisan depan grid oleh Verstappen, yang dia siap untuk memasuki pertarungan sekali lagi setelah scrap mereka di Brazil dua minggu lalu.

“Saya pikir kami berada dalam posisi yang sedikit lebih baik akhir pekan ini,” kata Hamilton.

“Jelas Max terus mengemudi dengan baik, tapi saya sangat menantikan pertarungan dengannya.”