Romain Grosjean mengatakan dia tidak sabar untuk mengucapkan selamat tinggal pada mobil Formula 1 Haas 2019-nya mengingat musim frustasi yang dialaminya yang terjadi lagi saat kualifikasi untuk Grand Prix Abu Dhabi membuatnya menggambarkan VF-19 sebagai tidak dapat dikendarai.

Pembalap Prancis itu keluar di Q1 kualifikasi di tempat ke- 16, dan akan memulai balapan Abu Dhabi di urutan ke- 15 karena penalti grid Valtteri Bottas, yang dibuat bingung oleh penurunan performa mobil Haasnya antara latihan dan kualifikasi.

Grosjean berakhir FP3 di 11 tempat th meskipun harus mengubah spesifikasi mobilnya menyusul bentrokan dengan Bottas selama FP2. Sempat optimistis menemukan kecepatan lebih di kualifikasi, Grosjean dikejutkan dengan penanganan Haas-nya di kualifikasi.

"Saya pikir masalah terbesar adalah kami menjalani tiga sesi di mana mobil berperilaku sangat baik, kemarin saya sangat senang dengan mobil itu," kata Grosjean. “Jelas kemarin kami harus mengganti mobil setelah kecelakaan dengan Bottas jadi pagi ini kami menundukkan kepala dan bekerja keras.

“Kami memiliki mobil yang layak di P11 di FP3 dan kami tahu kami memiliki lebih banyak di tangan kami sebelum kualifikasi tapi kemudian hal berdarah tidak bisa dikendarai.

“Ini adalah kesalahan orang lain, para insinyur melakukan yang terbaik dan saya telah mengemudikan dengan cara yang sama tetapi kami masuk ke Belokan 1 dan memiliki hal yang sama dengan Kevin, saya menyamping, dan sudah kehilangan tiga persepuluh detik. Jadi, jika seketat itu tidak akan pernah bagus. ”

Dengan berakhirnya kualifikasi final 2019, Grosjean mengaku senang bisa mendekati akhir musim sehingga Haas dapat menargetkan awal yang baru dengan mobil F1 2020-nya.

“Saya bisa berbahagia, sejujurnya saya telah berusaha bersikap positif sepanjang tahun, tetapi katakanlah kita berharap untuk menyingkirkan yang satu itu dan itu tidak akan disimpan di museum,” katanya.

Sebelum balapan terakhir Grosjean di Q1 ia nyaris bertabrakan dengan Daniil Kvyat ketika pembalap Rusia itu dilepaskan dari garasi langsung ke jalur pembalap Haas.

Insiden tersebut telah diselidiki oleh FIA Stewards untuk pembebasan Kvyat yang tidak aman, dengan Toro Rosso dikenai denda € 5.000, tetapi pengemudi Prancis itu mengecilkannya karena menghindari kontak.

“Tidak apa-apa saya menyusulnya di trek jadi saya mendapatkan posisi kembali,” jelasnya. Jelas itu tidak baik dari Toro Rosso tapi itu kadang-kadang terjadi.

Grosjean awalnya ditetapkan untuk menggunakan spesifikasi lantai dari pengujian pra-musim dengan Haas-nya akhir pekan ini, tetapi setelah kecelakaan dengan Bottas, suku cadangnya terlalu rusak parah yang berarti pembalap Prancis itu telah kembali ke spesifikasi VF-19 saat ini.