Sebastian Vettel mengatakan semua pembalap Formula 1 bersatu atas persiapan yang ada di tengah wabah virus corona dan mengharapkan olahraga tersebut mengambil tindakan jika situasi menuntutnya termasuk mundur dari balapan.

Dengan virus Corona di garis depan perhatian semua orang pada hari pembukaan putaran pertama musim F1 2020 di Australia, Vettel telah menggemakan suasana di Asosiasi Pembalap Grand Prix (GDPA) untuk menangani wabah ini dengan serius melalui langkah-langkah kesehatan khusus.

Tim F1 telah sepakat untuk membatalkan sesi media televisi terbuka yang biasa, sementara mayoritas juga telah memberlakukan kebijakan jarak yang ketat untuk memisahkan pembalapnya dari orang-orang di paddock. Sesi tanda tangan penggemar juga telah digantikan oleh Tanya Jawab dengan pembatasan lebih lanjut pada aktivitas penggemar dengan bintang F1.

Terlepas dari langkah-langkah tersebut, total lima personel F1, masing-masing dari McLaren dan Haas, telah mengisolasi diri saat menunggu hasil tes virus corona yang telah meningkatkan ketegangan pada penyebaran COVID-19 di dalam paddock.

Dengan langkah-langkah untuk mencegah penyebaran virus korona yang meningkat di seluruh dunia, termasuk tindakan terbaru Amerika Serikat yang melarang semua warga negara non-AS bepergian dari Eropa, Vettel mengakui F1 harus mengambil tindakan yang lebih kuat jika diperlukan - termasuk para pembalap yang berpotensi tidak berlomba "untuk melihat-lihat. setelah diri kita sendiri ”.

“Kami berharap tidak sampai sejauh itu,” kata Vettel. “Jika ingin sejauh itu maka Anda menarik rem tangan.

“Saya pikir kami adalah grup yang terdiri dari 20 orang dan saya pikir kami telah bersama selama beberapa tahun terakhir untuk berbagai keadaan di berbagai topik dan saya pikir kami berbagi pendapat yang sama tentang keputusan besar dan itu, saya akan memenuhi syarat, sangat, sangat keputusan besar [untuk tidak balapan].

"Anda melihat diri Anda sendiri dan kami akan, menurut saya, cukup dewasa untuk menjaga diri kami sendiri dan menarik rem tangan dalam kasus itu."

Namun untuk saat ini Vettel mendukung manajemen F1, FIA, dan penyelenggara balapan untuk membuat keputusan yang tepat dan mengatakan bahwa setiap individu akan mengambil tindakan yang mereka rasa tepat.

"Saya pikir Anda mengharapkan dan Anda berharap kami mengambil keputusan yang tepat, atau keputusan yang masuk akal," jelasnya.

“Saya tidak berpikir saya orang yang harus menilai, dan saya pikir, untuk jujur sepenuhnya, kami mungkin berada dalam situasi yang beruntung, seperti dalam, jelas kami dihadapkan pada orang, dan seterusnya, tapi saya pikir kami bisa mengontrol situasi kita sendiri.

“Jelas di dalam mobil kami bahkan tidak memiliki penumpang. Yang saya maksud adalah, Anda mencoba mengendalikan situasi untuk diri Anda sendiri terlebih dahulu, sebanyak yang Anda bisa. Itu egois tapi saya pikir semua orang dalam hal ini egois.

“Anda melihat beberapa orang lebih santai tentang jabat tangan, yang lainnya kurang. Sekarang beberapa orang menertawakannya, beberapa menganggapnya sangat serius. Saya pikir, seperti yang saya katakan sebelumnya, pendirian saya adalah bahwa saat ini sangat sulit untuk benar-benar mengkategorikan dan mengatakan bahwa itu hebat, saya tidak tahu, serius, atau tidak serius - tetapi itulah mengapa Anda pada akhirnya harus meletakkan diri Anda ke tangan orang lain dan percayai mereka.

“Saya bukan seorang ahli, tapi sejauh yang saya mengerti, beberapa orang akan memilikinya dan Anda tidak melihat apa-apa. Mereka tidak menunjukkan gejala. Anda mungkin memilikinya. Maaf, tapi siapa yang tahu. Mungkin sampai tingkat tertentu Anda tidak pernah tahu dan pada tingkat lain Anda akan tahu.

“Kami ingin balapan - tetapi Anda tidak dapat mengabaikan fakta bahwa sesuatu sedang terjadi dan Anda harus waspada terhadap situasinya - tetapi menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, saya pikir tidak ada yang bisa.”

Lewis Hamilton, yang duduk bersama Vettel selama konferensi pers pra-acara GP Australia, mengatakan dia terkejut melihat balapan berjalan sesuai rencana dibandingkan dengan aksi yang diambil di seluruh dunia dan di olahraga lain.

NBA telah menunda awal musimnya sementara pertandingan sepak bola di seluruh Eropa ditunda atau dimainkan tanpa penggemar sebagai bagian dari tindakan pencegahan virus corona.

“Saya sangat, sangat terkejut kami di sini,” kata Hamilton, setelah merasa alasan ekonomi telah mendorong kesediaan F1 untuk balapan akhir pekan ini.

“Sangat menyenangkan kami memiliki balapan tetapi bagi saya sangat mengejutkan bahwa kami semua duduk di ruangan ini [pusat media].

“Sepertinya seluruh dunia bereaksi, mungkin agak terlambat. NBA telah ditangguhkan namun F1 terus berlanjut. "

Putaran kedua musim F1 2020, Grand Prix Bahrain, akan berlangsung secara tertutup minggu depan, sementara bos F1 mengadakan pembicaraan singkat dengan pejabat GP Vietnam tentang balapan baru yang akan menjadi tuan rumah putaran ketiga pada 5 April.

MotoGP dan Formula E telah menunda semua balapan hingga Mei, secara efektif mengosongkan kalender motorsport internasional selama enam minggu ke depan dengan pengecualian F1.