CEO Formula 1 Chase Carey telah menolak saran Lewis Hamilton bahwa kejuaraan tersebut hanya akan terus maju dengan Grand Prix Australia yang sekarang dibatalkan karena alasan finansial.

Pada hari Jumat diumumkan bahwa pembuka musim di Melbourne telah ditinggalkan setelah wabah virus korona di paddock setelah anggota tim McLaren dinyatakan positif terkena virus, mengakibatkan tim menarik diri dari acara tersebut.

Berbicara sebelum pembatalan, Hamilton mengatakan dia merasa "mengejutkan" bahwa F1 telah mendorong rencana untuk menjalankan balapan Albert Park di tengah pandemi virus corona global, sementara olahraga besar lainnya mengambil tindakan pencegahan dengan menangguhkan kompetisi masing-masing.

Ketika ditanya mengapa dia merasa F1 terus berlanjut, Hamilton menyindir: "Uang adalah raja."

Tetapi ketika berbicara kepada media dalam konferensi pers pada hari Jumat, Carey menegaskan uang bukanlah faktor pendorong di balik tanggapan yang tertunda untuk membatalkan balapan.

"Jika uang tunai adalah raja, kami tidak akan membuat keputusan yang kami lakukan," kata Carey.

"Saya telah membahas ini sehingga saya dapat terus mengatakan hal yang sama, di belakang jelas hal-hal terlihat berbeda, peristiwa berkembang situasi berubah kami membuat keputusan yang memberikan waktu tunggu untuk datang ke sini dan mengadakan acara ketika acara besar diadakan di sini. situasi yang berbeda di dunia.

“Karena situasi berubah dari hari ke hari dalam beberapa hari dari jam ke jam, kami terus mengevaluasi itu dan membuat keputusan yang tepat ke depannya.

"Kami mencoba mencerna banyak informasi berbeda untuk membuat keputusan yang tepat pada waktu yang tepat dan saya pikir kami melakukannya."

Ditanya apakah F1 telah mempertimbangkan untuk mencabut steker sebelum tim melakukan perjalanan, Carey menjawab: “Kami telah membahas masalah ini sebelum minggu lalu, tidak seperti itu tiba-tiba.

“Kami membuat keputusan untuk datang ke sini berdasarkan apa yang kami ketahui minggu lalu, situasi di lapangan di sini, kejadian yang mereka alami, jumlah infeksi di sini.

“Situasi di Eropa secara umum lebih baik seminggu yang lalu daripada sekarang. Kami sadar kami harus mengevaluasi tetapi pada dasarnya ketika tim mulai melakukan perjalanan pada titik waktu itu, itu adalah keputusan yang tepat dan situasinya berubah dalam banyak hal.

“Kami selalu sadar dan berdiskusi serta melihat banyak kemungkinan.”

Ada keraguan serius mengenai apakah balapan yang akan datang di Bahrain dan Vietnam dapat berlangsung sesuai jadwal pada 22 Maret dan 5 April karena F1 terus mengevaluasi opsinya.