Juara dunia Formula 1 enam kali Lewis Hamilton yakin kurangnya keragaman dalam olahraga motor "lebih buruk dari sebelumnya".

Hamilton telah berbicara secara teratur tentang keprihatinannya atas kurangnya keragaman di F1 dan mengungkapkan tahun lalu bahwa dia ingin membantu anak-anak yang kurang beruntung masuk ke olahraga motor saat karirnya berakhir.

Meskipun keluarganya tidak kaya, orang Inggris itu dapat memulai karir di olahraga motor sebagian besar berkat upaya yang dilakukan bertahun-tahun yang lalu oleh ayahnya Anthony, sebelum dia akhirnya dikontrak oleh McLaren.

The implications of a shortened F1 season | Crash.net

Berbicara dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Majalah Style Italia, Hamilton mengungkapkan bahwa pola pikir positif dan sikap pantang menyerah adalah kunci untuk menembus F1.

“Saya tidak pernah memiliki pola pikir berhenti dan itulah bagian dari alasan saya berada di tempat saya hari ini,” kata Hamilton. “Tapi ada banyak momen sulit.

“Saya ingat pulang dari sekolah, sangat bersemangat untuk pergi karting, dan ayah saya harus memberi tahu saya bahwa kami tidak punya cukup uang untuk pergi minggu itu. Anak-anak lain di trek tidak memiliki kekhawatiran itu.

"Sebenarnya sangat sulit bagi saya untuk masuk ke industri ini," tambahnya.

“Saya berharap saya bisa mengatakan itu lebih baik hari ini tetapi jika ada, saya pikir situasinya lebih buruk dari sebelumnya.

"Balap motor sangat mahal sehingga kelas pekerja dan kelompok berpenghasilan rendah dikecualikan sejak awal.”

Ditanya apa yang menurutnya diperlukan untuk membawa lebih banyak keragaman ke olahraga motor, Hamilton menjawab: "Ada pepatah yang kami gunakan di Inggris:" Anda tidak bisa menjadi jika Anda tidak bisa melihatnya. "

“Anak-anak perlu melihat orang-orang sukses yang berpenampilan seperti mereka untuk mengetahui bahwa impian mereka dapat dicapai.

“Sayangnya, di Formula 1 hari ini, ada kekurangan keragaman secara keseluruhan: tidak hanya di antara pembalap, tetapi juga di antara para insinyur dan mekanik.

“Jika kita tidak berusaha menciptakan jalan untuk memberi kesempatan kepada mereka yang berlatar belakang berbeda, kita semua akan disalahkan.”