Lewis Hamilton mengatakan prospek balapan tanpa penonton ketika Kejuaraan Dunia Formula 1 2020 dimulai lagi membuatnya merasa 'kosong' bahkan jika dia menerima kompromi lebih baik daripada tidak balapan sama sekali.

Hamilton, bersama dengan 19 rival F1-nya, saat ini duduk di pinggir lapangan saat mereka menunggu lampu hijau dari bos seri yang pada akhirnya bisa memulai kembali musim ini.

Seperti berdiri, Grand Prix Austria pada 3-5 Juli telah diidentifikasi sebagai tanggal mulai musim yang paling mungkin, meskipun itu akan berjalan tanpa penonton dan beroperasi dengan pedoman yang ketat untuk memastikan keamanan seluruh paddock.

The implications of a shortened F1 season | Crash.net

Ini adalah skenario yang akan terasa sangat asing bagi olahraga saat itu terjadi, dengan Hamilton mengakui akan aneh untuk balapan di samping tribun kosong, mengatakan itu akan terasa 'lebih buruk daripada hari ujian'.

"Itu memberi saya perasaan yang benar-benar kosong [ketika diumumkan] karena para penggemar benar-benar mengikuti balapan itu," katanya dalam sebuah wawancara yang diposting ke saluran Instagram Mercedes. “Di seluruh dunia, setiap balapan yang kita ikuti, semakin banyak penggemar semakin banyak atmosfer.

“Yang hebat adalah mendapatkan pesan dari orang-orang di seluruh dunia yang berjuang karena mereka tidak bisa menonton olahraga dan itu menunjukkan betapa pentingnya olahraga dalam kehidupan masyarakat. Itu menyatukan kita semua, mengasyikkan dan menawan, jadi saya tidak tahu betapa menyenangkannya bagi orang-orang yang menonton di TV tetapi itu lebih baik daripada tidak sama sekali.

“Bagi kami, ini akan terasa seperti hari ujian - mungkin lebih buruk dari hari ujian, karena meski begitu masih ada beberapa orang. Anda hanya akan melihat kursi kosong saat Anda berlomba, tetapi balapan adalah balapan.

Hamilton menuju musim F1 2020 di puncak menyamai rekor Michael Schumacher dari tujuh gelar dunia F1. Dengan periode tes musim dingin yang kuat yang menunjukkan Mercedes W11 akan sekali lagi menjadi mobil yang harus dikalahkan, Hamilton mengatakan dia bertekad untuk kembali ke aksi yang lebih kuat dari sebelumnya.

"Saya tidak punya waktu untuk mengeluarkan potensi mobil kami, jadi saya bersemangat untuk kembali. Saya sangat merindukannya.

“[Istirahat] Ini hampir menjadi berkah di satu sisi karena memberi Anda apresiasi untuk beberapa hal yang Anda lakukan dan ini telah memberi saya lebih banyak energi dan inspirasi serta tekad untuk terus menyampaikan dan bekerja dengan tim hebat ini.”