Grand Prix Inggris 2020 tampaknya akan kembali di tengah laporan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan turun tangan untuk memastikan tim dan staf dibebaskan dari keputusan karantina 14 hari yang akan datang.

Bos F1 telah mengidentifikasi Silverstone sebagai putaran ketiga dan keempat sementara dari musim yang banyak tertunda, yang akan berlangsung pada 5 Juli dengan dua pertandingan berturut-turut di Red Bull Ring Austria.

Is Carlos Sainz the right choice for Ferrari? | Crash.net

Namun, rencana tersebut terancam bahaya ketika Inggris mengumumkan akan menerapkan karantina 14 hari untuk semua pendatang baru pada 8 Juni. Saat ini, daftar pengecualian untuk aturan ini terbatas pada kedatangan penting seperti pengemudi truk dan siapa pun yang terkait dengan upaya untuk mengalahkan COVID-19.

Sementara acara olahraga belum dianggap dikecualikan, The Times melaporkan PM Boris Johnson telah campur tangan untuk membahas mengizinkan mereka yang bepergian dengan tujuan semata-mata untuk memastikan kedua acara - pada 26 Juli dan 2 Agustus - dapat terus berjalan tanpa hambatan.

Ada kemungkinan aturan pengecualian akan dilonggarkan lebih lanjut ketika langkah-langkah tersebut ditinjau tiga minggu setelah 8 Juni, meskipun tanpa konfirmasi segera, F1 mungkin terpaksa menunda putaran Silverstone untuk nanti di musim panas. Namun, ini akan menempatkannya dalam kisaran balapan MotoGP juga, yang saat ini tetap sesuai jadwal hingga 30 Agustus.

Sementara itu, Jerman di Hockenheimring dan Hungaroring di Hongaria tampak lebih siap untuk menjadi tuan rumah balapan langsung setelah Austria setelah menerima jaminan dari pemerintah bahwa acara mereka akan dapat dilanjutkan, meskipun tanpa penonton dan di bawah kondisi jarak sosial yang ketat.

Meski begitu, kesepakatan dengan pemerintah dianggap krusial bagi beberapa tim yang berbasis di Inggris untuk mengizinkan mereka kembali ke pabrik sebelum pindah ke balapan lain.