Mantan teknisi balap Ferrari Rob Smedley yakin 2019 adalah "tahun terbaik" Sebastian Vettel di Formula 1.

Vettel hanya memenangkan satu balapan musim lalu dan mengungguli di setiap departemen dibandingkan rekan setimnya Charles Leclerc, yang mengklaim dua kemenangan dalam perjalanannya untuk mengalahkan Jerman di kejuaraan.

Tapi Smedley menganggap bahwa 2019 adalah tahun yang mendefinisikan Vettel sebagai "juara sejati" karena cara dia pulih dari awal yang sulit untuk kampanye.

Masa depan juara dunia empat kali itu di F1 masih belum pasti. Vettel meninggalkan Ferrari ketika kontraknya berakhir pada akhir tahun dan memiliki sedikit harapan untuk mendapatkan kursi kompetitif untuk tahun 2021, yang mengarah ke saran bahwa dia mungkin akan meninggalkan olahraga sama sekali.

Ditanya apakah Vettel yang pensiun pada akhir tahun 2020 akan menjadi kerugian bagi F1 selama tampil di podcast F1 Nation, Smedley menjawab: “Saya pikir itu akan terjadi, karena saya pikir kami memiliki pengemudi yang sangat baik di sana, sungguh luar biasa sopir.

“Dan tahukah Anda apa yang menurut saya tahun terbaiknya di Formula 1 - dan saya akan terpukul untuk ini - tahun terbaiknya di Formula 1 adalah tahun lalu, itu adalah 2019.

“Saya pikir dia menghadapi tantangan terbesar dalam karirnya tahun itu, dan semua orang mencela dia karena itu adalah hal yang mudah dilakukan, bahwa Charles akan menjadi lebih baik dan lebih baik dan ini adalah akhir dari Sebastian, jika Anda suka .

“Saya pikir kami melihat Sebastian Vettel yang asli menjelang akhir tahun, [yang] Sebastian sedikit tersesat.

“Saya yakin dia akan dengan bebas mengakui itu, bahwa dia tidak berada di tempat yang dia inginkan, baik di dalam tim maupun dengan rekan setimnya di awal tahun - tapi kemudian dia benar-benar menundukkan kepalanya, dan itu tanda juara sejati, dia kembali.

“Sebastian memiliki semua tekanan, tidak diragukan lagi,” tambahnya. “Saya pikir itu adalah tekanan terbesar yang mungkin pernah dia alami dalam karirnya.

“Dia melawan pembalap bagus, dia melawan juara dunia. Dia mendominasi Kimi [Raikkonen], dengan Mark [Webber] di Red Bull - yang sama sekali tidak bungkuk, Mark adalah pembalap yang sangat cepat - dan [Vettel] berhasil selalu menjadi yang teratas.

“Tapi saya tidak yakin dia pernah mendapat tantangan seperti yang dia alami pada 2019, jadi bagi dia untuk mengatasinya, dan untuk kembali dan menunjukkan otoritasnya setelah awal yang goyah, saya pribadi berpikir kami melihat sesuatu yang istimewa. . ”

Smedley menunjuk ke Grand Prix Rusia tahun lalu - di mana Vettel mengalahkan Leclerc dalam pelarian ke Tikungan 1 dan tidak mematuhi instruksi untuk mengembalikan posisinya kepada rekan setimnya - sebagai contoh Vettel menemukan kembali keunggulan dan kekuatan batinnya sebelumnya.

“Saya yakin Mattia [Binotto, Kepala Tim Ferrari] tidak akan setuju dengan saya dalam hal ini, tetapi Rusia adalah contohnya,” jelasnya.

“Dia keluar di depan - bagaimanapun dia melakukannya, apapun intriknya yang dia hadapi pada saat itu, dia membuat keputusan di dalam kepalanya dan helmnya bahwa dia tinggal di sana, dan dia tidak akan pergi. untuk membiarkan dia kembali lewat.

"Dan saya pikir tanda dari seorang yang benar-benar hebat adalah bahwa mereka tidak kenal lelah dalam mengejar kemenangan."

 

Comments

Loading Comments...