Bos tim Formula 1 Ferrari Mattia Binotto mengatakan pandemi COVID-19 mempengaruhi keputusan tim untuk tidak menawarkan kontrak baru kepada Sebastian Vettel.

Berbicara menjelang Grand Prix Austria akhir pekan ini, Vettel, yang akan digantikan oleh Carlos Sainz dari McLaren pada 2021, mengungkapkan "tidak pernah ada tawaran di atas meja" dari Ferrari untuk tahun depan.

Binotto mengulangi pendiriannya dari awal tahun ini dengan mengatakan bahwa Vettel selalu menjadi "pilihan pertama" Ferrari untuk bermitra dengan Charles Leclerc tahun depan, tetapi menjelaskan bagaimana pandemi COVID-19 memengaruhi keputusan akhir, dengan sejumlah langkah pemotongan biaya - termasuk a menurunkan batas anggaran - dilaksanakan sebagai akibat langsung dari krisis.

“Tentu saja kami selalu mengatakan selama musim dingin, secara pribadi kepadanya, dan secara terbuka, bahwa dia akan menjadi pilihan pertama kami, yang saya konfirmasikan,” kata Binotto dalam konferensi pers FIA hari Jumat.

“Adalah normal bahwa selama musim dingin banyak pembalap bertanya kepada kami apakah ada kesempatan untuk mengendarai Ferrari. Kami sudah pasti dihubungi, tapi itu tidak mengubah posisi kami. Seb adalah pilihan pertama kami.

“Apa yang terjadi sejak itu, dengan virus dan situasi pandemi yang mengubah seluruh dunia, tidak hanya motorsport di F1.

“Batasan anggaran sudah diubah, jauh lebih ketat, regulasi ditunda dari 2021 hingga 2022, yang penting bagi kami.

“Mobil telah dibekukan atau hampir dibekukan untuk tahun 2020 dan 2021 sehingga seluruh situasi telah berubah, dan di atas itu musim bahkan belum dimulai.

“Jadi tidak ada kesempatan, bahkan untuk Seb di trek, untuk membuktikan seberapa besar dia termotivasi untuk berkendara untuk Ferrari, yang sangat disayangkan baginya.

"Selama penutupan, kami harus mempertimbangkan posisi kami dan kami mengambil keputusan, itu adalah keputusan dan tanggung jawab kami dan kami mengkomunikasikannya kepadanya."

CEO McLaren Zak Brown sebelumnya menyarankan bahwa pembicaraan antara Ferrari dan Sainz telah dimulai selama musim dingin sebelum wabah virus korona, dan Vettel mengakui dia "terkejut" dengan keputusan tersebut.

Binotto mengatakan dia bersimpati dengan Vettel dan memahami mengapa petenis Jerman itu, yang masa depannya di F1 masih belum pasti dengan tidak ada kursi yang dijamin untuk 2021, masih "tidak sepenuhnya senang" dengan hasilnya.

“Saya mendengar bahwa dia terkejut, apakah saya ingat bahwa dia terkejut? Saya akan mengatakan ya, saya mengerti, ”jelas Binotto.

“Sangat normal untuk terkejut. Saya pikir itu sebabnya dia menerima keputusan kami tetapi saya pikir bahkan hari ini dia tidak sepenuhnya senang dengan itu yang lagi-lagi menurut saya normal dan jelas. "

Juara dunia empat kali Vettel memiliki satu kesempatan terakhir pada tahun 2020 untuk meraih gelar dunia yang sejauh ini tidak bisa dia dapatkan di Ferrari, tetapi bagaimanapun juga, Binotto mengatakan usahanya sangat dihargai.

"Saya pikir ini periode yang luar biasa, lima atau enam tahun ini," tambahnya.

“Dia seorang juara yang hebat dan juga dia orang yang hebat. Dan saya pikir semua orang di Ferrari, penggemar kami, orang-orang yang bekerja secara internal sangat menyukai waktu bersamanya.

“Itu adalah sesuatu yang sangat kami hormati. Saya pribadi sangat menghargainya sebagai profesional dan sebagai pribadi dan saya pikir itu sama sekali tidak berubah dibandingkan dengan keputusan kami. "