Pembalap Haas Romain Grosjean mengatakan dia dan pembalap Formula Satu lainnya berencana untuk menunjukkan solidaritas mereka dalam perjuangan melawan rasisme dan diskriminasi menjelang balapan hari Minggu di Austria.

Dunia olahraga telah bersatu untuk mendukung gerakan Black Lives Matter dan anti-rasisme secara umum sejak kematian George Floyd di Amerika Serikat pada bulan Mei.

'Mengambil lutut' telah menjadi kejadian umum di Liga Premier dengan para pemain melakukannya sebelum kick-off di setiap pertandingan.

Di Formula Satu, juara dunia enam kali Lewis Hamilton telah menjadi pendukung kuat gerakan Black Lives Matter dan telah mendorong perubahan dan peningkatan keragaman dalam olahraga motor.

Mercedes telah memilih untuk menggunakan seragam dan seragam serba hitam selama kampanye sementara F1 sendiri telah meluncurkan inisiatifnya sendiri - '#WeRaceasOne' - dalam upaya untuk menjadi lebih inklusif dan beragam.

Berbicara usai latihan Jumat di Red Bull Ring, Grosjean mengaku awalnya tidak berniat mengambil lutut sampai ia meneliti dan memahami makna yang lebih dalam di baliknya.

“Secara pribadi saya bukan penggemar berat lutut, awalnya mengambil lutut tetapi kemudian saya membaca lebih banyak tentang itu, '' kata Grosjean. “Saya pikir itu adalah langkah olahragawan untuk menunjukkan bahwa Anda menentang rasisme dan itu tidak terkait dengan gerakan politik apa pun, jadi saya pikir saya akan bertekuk lutut. Saya pikir rasisme seharusnya tidak ada.

“Saya memiliki masalah dengan [rasisme] itu dan saya tidak mengerti bagaimana orang bisa memiliki masalah dengan itu tapi jelas itu terjadi jadi saya akan menunjukkan dukungan saya. Saya pikir olahraga global yang penting seperti Formula Satu menunjukkan beberapa dukungan dan menciptakan ide-ide seperti '#WeRaceAsOne' yang bagus untuk keragaman olahraga karena tanpa keragaman semuanya akan membosankan dan dunia yang membosankan tidak akan menyenangkan untuk dijalani di."

Grosjean, yang merupakan tokoh senior di GPDA (Asosiasi Pembalap Grand Prix) bersama dengan Sebastian Vettel dari Ferrari dan mantan pembalap Alexander Wurz, mengatakan bahwa asosiasi tersebut telah mencari cara agar para pengemudi secara kolektif dapat menunjukkan dukungannya pada hari Minggu.

“Dalam semua keadilan Alex Wurz telah benar-benar menghancurkan WhatsApp saya dengan mengirimi saya pesan yang terakhir 10 menit selama dua minggu terakhir dengan Sebastian, jadi GDPA sangat terlibat di dalamnya dan mencari tahu cara terbaik untuk menunjukkan dukungan kami. .

“100% anggota menentang rasisme dan ingin mengakhiri rasisme. Jelas, kami harus berhati-hati tentang apa yang kami lakukan dan apa yang kami katakan karena ada banyak keterlibatan politik juga dalam beberapa pesan. ''