PEMBARUAN: Lewis Hamilton kehilangan waktu lap Q3 pertamanya karena pelanggaran batas lintasan tetapi mempertahankan lap tercepat. Tidak ada tindakan lebih lanjut yang diperlukan atas dugaan pelanggaran bendera kuning - SELENGKAPNYA DI SINI

Lewis Hamilton dapat menemukan start barisan depannya untuk Grand Prix Austria 2020 di bawah ancaman setelah dia dipanggil ke stewards karena keduanya diduga gagal memperlambat laju bendera kuning di Q3 dan pelanggaran batas trek.

Hamilton sedang mencari posisi terdepan melawan rekan satu timnya dari Mercedes, Valtteri Bottas ketika rekan satu timnya itu keluar jalur dan berputar di pintu keluar tikungan lima.

Mendorong bendera kuning untuk dikibarkan, meskipun Hamilton tidak bisa mengalahkan Bottas di akhir lap, dia meningkatkan waktunya - hanya terpaut 0,012 detik dari rekan setimnya - yang bisa melihatnya dalam air panas bersama para pengurus. .

Pemberitahuan tersebut mengatakan Hamilton telah dipanggil ke pengurus karena 'diduga gagal memperlambat laju bendera kuning antara belokan lima dan tujuh (mengatur sektor 9 dan 10) pada pukul 15.59, diduga melanggar Seni Lampiran. 2.5.5.1.b.

Selain itu, pengurus juga memeriksa apakah dia juga melanggar batas lintasan di belokan sepuluh.

Segera setelah sesi, Hamilton mengatakan dia tidak melihat bendera kuning dan tidak merasa insiden itu mencegahnya untuk mengalahkan Bottas.

“Valtteri melakukan pekerjaan yang fantastis hari ini dengan pangkuannya, itu luar biasa, saya tidak menyangka memiliki celah semacam itu. Kami pikir kami pasti cukup cepat untuk berjuang untuk memimpin tetapi ada penampilan berbeda dari tim lain terkadang cepat, terkadang sedikit lebih jauh di belakang, jadi itulah penampilan sebenarnya dari mobil kami dan kami berencana untuk memperbaikinya. ”

Hukuman Hamilton jika terbukti bersalah bisa membuatnya kehilangan waktu lap terbaiknya - yang akan membuatnya berada di urutan kedua - atau berpotensi menderita penalti grid antara tiga dan lima posisi.