Lewis Hamilton telah menegaskan kembali bahwa Formula 1 harus berbuat lebih banyak untuk memastikan terus mendorong kesetaraan menyusul sikap "terburu-buru" melawan rasisme sebelum Grand Prix Hongaria.

Dorongan 'rasisme akhir' F1 berlanjut menjelang balapan hari Minggu di Hungaroring dengan para pembalap berkumpul di jalur pit untuk melakukan gerakan terbaru mereka.

Namun gerakan itu tampak berantakan karena sejumlah pengemudi gagal datang tepat waktu untuk memulai upacara sebelum lagu kebangsaan dimulai.

Hamilton dan sejumlah pebalap termasuk Sebastian Vettel benar-benar bertekuk lutut tetapi kurangnya koordinasi membuat jengkel juara dunia enam kali itu, yang memperjuangkan dorongan F1 untuk kesetaraan.

Pembalap Inggris itu, yang mendominasi dalam perjalanan untuk mengklaim kemenangan kedelapan di Hongaria, mengkritik direktur Asosiasi Pembalap F1 dan Grand Prix Romain Grosjean.

Berbicara kepada Sky Sports setelah balapan, Hamilton mengatakan Grosjean "tidak berpikir itu penting untuk dilakukan - dia salah satu dari mereka yang berpikir itu dilakukan sekali dan hanya itu yang perlu kami lakukan."

Saya mencoba untuk berbicara dengannya tentang apa masalahnya dan itu tidak akan hilang dan kami harus terus berjuang untuk kesetaraan, jelas Hamilton.

“Saya pikir kali ini dia tidak menyebutkan apa-apa dalam briefing pembalap dan begitu pula Sebastian [Vettel]. Sebastian dan saya saling mengirim pesan dan dia juga menekankan pentingnya kami terus melakukannya.

"Saya pikir bergerak ke depan kita perlu berbicara dengan Formula 1, mereka harus melakukan pekerjaan yang lebih baik," tambahnya.

“Itu terburu-buru: Kami keluar dari mobil, berlari, cepat melakukan lutut… mereka perlu berbuat lebih banyak.

“Saya tidak tahu mengapa mereka hanya melakukannya untuk balapan pertama, mereka melakukan start, mereka tidak melakukannya sejak itu. Mereka telah keluar dengan mengatakan bahwa mereka akan berjuang untuk keberagaman dan mengakhiri rasisme tetapi mereka tidak memberi kami platform untuk terus melakukan itu. Semuanya terburu-buru.

"Saya pikir mereka dapat memberi kita lebih banyak waktu, jadi saya mungkin akan mengirim email selama beberapa hari ke depan, dan mencoba dan berkoordinasi dengan mereka karena mereka ingin melakukannya, saya kira komunikasi yang kurang baik".

Hamilton mengakui hanya ada sedikit yang bisa dia lakukan untuk meyakinkan pembalap untuk mengubah sudut pandang mereka tentang mengambil lutut, tetapi berharap seluruh grid akan melakukannya di beberapa titik di masa depan.

“Dengan pembalap lain, tidak banyak yang bisa saya lakukan,” kata Hamilton. "Saya memberikan banyak energi di Austria untuk mencoba dan meyakinkan beberapa pembalap, dan ini pertarungan.

“Tapi saya pikir yang penting adalah mereka yang melakukannya, pemahamannya fantastis.

“Impian saya adalah suatu hari nanti pembalap lain datang ke sana dan jika kami mencapai balapan terakhir dan kami semua berlutut dan menunjukkan bahwa kami bersatu, saya pikir itu akan indah.”