Lewis Hamilton merasa kemenangan kejutan perdana Pierre Gasly di Formula 1 di Grand Prix Italia sepenuhnya pantas didapat setelah dijatuhkan oleh Red Bull musim lalu.

Gasly telah mengalami periode 18 bulan yang penuh gejolak di mana ia dipromosikan dan kemudian dijatuhkan oleh Red Bull setelah hanya 12 balapan di tim senior, sementara juga harus berurusan dengan tragedi pribadi kematian teman dekat Anthoine Hubert di Belgia tahun lalu. Grand Prix.

Sejak kembali ke Toro Rosso - sekarang AlphaTauri - pemain Prancis itu telah menikmati performa yang luar biasa termasuk mencatat podium F1 pertamanya di Brasil tahun lalu, sebelum menerjemahkan rekor yang kuat itu ke tahun 2020.

Pada hari Minggu, Gasly mengklaim kemenangan grand prix perdananya yang sensasional dan tidak mungkin di Monza setelah memanfaatkan penalti untuk mantan pemimpin balapan Hamilton.

“Pierre benar-benar pria yang baik,” kata Hamilton. “Saya pikir dia memiliki banyak bakat dan saya tidak berpikir dia diperlakukan adil di Red Bull pada akhirnya ketika dia diturunkan pangkatnya.

“Tidak mudah bagi pengemudi saat itu terjadi, jadi saya berempati dengan itu. Saya pikir untuk kemudian membangun kepercayaan diri, dalam tim yang tidak terlalu cepat, dan kemudian datang dengan beberapa penampilan yang sangat hebat yang sudah dia miliki tahun ini dengan mobil itu dan kemudian untuk mendapatkan kemenangan, tidak mudah untuk melakukan itu. .

“Saya sangat terkesan, saya pikir dia telah melakukan pekerjaan yang fantastis dan pantas untuk sukses dan semoga itu menciptakan kesempatan baginya untuk bergerak maju. Tapi juga dia mengalahkan tim yang menurunkan pangkatnya jadi itu pasti menyakiti mereka. ”

 

Comments

Loading Comments...