Alex Albon dan Nicholas Latifi masing-masing diberikan penalti grid lima tempat untuk Grand Prix Rusia setelah pergantian gearbox.

Albon dari Red Bull akan memulai balapan Sochi dari urutan ke-10 setelah kualifikasi tetapi sekarang akan turun ke urutan ke-15 di grid karena penalti, sementara pembalap Williams Latifi turun satu tempat dari posisi ke-19 menjadi ke-20.

Di bawah peraturan F1, tim diharuskan membuat gearbox setiap mobil bertahan selama enam balapan. Perubahan hanya diijinkan tanpa penalti jika pembalap gagal finis di event sebelumnya.

Perubahan tersebut diterapkan setelah kedua tim menemukan kesalahan pada gearbox masing-masing setelah kualifikasi pada Sabtu malam.

"Gearbox telah diganti dengan persetujuan dari delegasi teknis FIA menyusul permintaan tertulis dari tim terkait (diminta pada 26 September 2020 pukul 19.25), ini sesuai dengan Pasal 34.2 Peraturan Olahraga Formula 1 2020," laporan dari delegasi teknis FIA Jo Bauer dibaca.

"Perubahan gearbox sebelum enam Ajang berturut-turut berakhir. Oleh karena itu, ini tidak sesuai dengan Pasal 23.5a dari Peraturan Olahraga Formula 1 2020 dan saya merujuk masalah ini kepada pengurus untuk pertimbangan mereka."

Albon telah "bingung" setelah kualifikasi satu detik dari rekan setimnya di Red Bull Max Verstappen - yang berada di urutan kedua bersama polesitter Lewis Hamilton di barisan depan - dengan penalti bertindak sebagai pukulan baru untuk harapannya mengambil hasil yang baik di Rusia.

Ini akan menandai posisi start terendah pembalap Anglo-Thai di musim 2020 sejauh ini.

Charles Leclerc dari Ferrari sekarang akan naik satu tempat ke start ke-10, diikuti oleh Daniil Kvyat dari AlphaTauri, Lance Stroll dari Racing Point dan pemimpin Williams dari George Russell.