Mercedes mengandalkan sistem Kemudi Sumbu Ganda "lebih dari sebelumnya" selama Eifel Grand Prix Formula 1 untuk memerangi kondisi yang sangat dingin di Nurburgring.

Pemimpin balapan Lewis Hamilton dan peringkat kedua Max Verstappen sama-sama mengungkapkan kekhawatiran tentang suhu ban yang rendah dan mengeluhkan kecepatan lambat Safety Car selama periode Safety Car yang terlambat dalam balapan hari Minggu.

Hamilton mempertahankan keunggulannya dengan restart yang kuat sementara Verstappen mundur setelah mengunci tikungan terakhir, dengan Hamilton mencatat kemenangan ke-91 dalam karirnya di Jerman.

Kepala strategi Mercedes James Vowles menjelaskan bahwa sistem DAS berguna saat restart, memungkinkan Hamilton untuk membantu mengembalikan suhu bannya.

“Ini adil untuk mengatakan kami menggunakan DAS lebih dari sebelumnya akhir pekan ini,” kata Vowles.

“Dalam hal di mana kami menggunakannya dalam balapan, itu ada di lap formasi, tetapi juga ketika kami berada di belakang Safety Car. Di mana kami mengalami sejumlah lap yang bersirkulasi dengan ban yang semakin dingin dan semakin dingin.

“Saya pikir adil untuk mengatakan DAS adalah faktor yang berkontribusi mengapa kami memulai kembali dengan sangat baik dan benar-benar menjadi miliknya sendiri akhir pekan ini.”

Kepala tim Red Bull Christian Horner mengatakan langsung setelah balapan bahwa dia curiga sistem Mercedes DAS telah memberi Hamilton keuntungan penting saat restart.

"Saya kira karena Safety Car menunggu lama sampai lapangan mengejar dan berjalan sangat lambat, suhu ban jadi masalah besar," katanya.

"Dan saya pikir Mercedes dengan sistem DAS mereka mungkin dapat mengatasinya dengan lebih baik daripada kami sebelumnya, jadi memulai kembali sedikit rumit."