Mantan pembalap Formula 1 Jolyon Palmer yakin Alex Albon telah kehabisan waktu untuk mengklaim kursi Red Bull untuk tahun 2021, menambahkan bahwa penampilannya yang tidak bersemangat di Grand Prix Portugis bertindak sebagai "paku terakhir di peti mati".

Musim 2020 yang sulit Albon berlanjut di balapan pertama F1 di Portimao ketika pembalap Thailand itu turun dari urutan keenam di grid dan berjuang untuk posisi ke-12 yang mengecewakan, sementara rekan setimnya di Red Bull Max Verstappen menjebaknya dalam perjalanan untuk mengklaim podium terakhirnya di urutan ketiga. .

Posisi Albon di Red Bull telah menjadi subyek spekulasi intens bahwa ia mungkin akan kehilangan dorongannya untuk musim depan, dengan kepala tim Red Bull Christian Horner mengatakan Albon perlu tampil baik di sirkuit Algarve dan putaran akhir pekan ini di Imola secara berurutan. untuk mengamankan tempatnya untuk tahun depan.

Tapi Palmer, yang memperebutkan 37 balapan untuk Renault antara 2016 dan 2017, yakin Albon akan kehilangan kursinya di Red Bull pada 2021.

"Itu adalah balapan yang mengerikan baginya, benar-benar mengerikan," kata Palmer kepada podcast Bendera Kotak-kotak dari BBC Five Live.

“Dia mundur saat start dengan ban Soft, dia seharusnya memiliki ban untuk berpotensi bergerak ke depan ketika Anda mempertimbangkan ada pelari Medium di belakang, Leclerc di depan di Mediums dan dua mobil Mercedes tentu saja yang kesulitan dengan pemanasan. .

“Tapi Albon jatuh dari 10 besar dan kemudian dia menyalip lagi di Grand Prix? Saya tidak berpikir dia melakukannya. Dia menyelesaikan P12 di belakang Kimi Raikkonen.

“Raikkonen berada di urutan kelima dan seluruh lini tengah pada dasarnya semua melewati Raikkonen, termasuk Sebastian Vettel di akhir yang membuat Kimi kehilangan poin dengan sedih.

“Tapi Albon berada di belakangnya hampir sepanjang balapan, di belakang Alfa Romeo yang lolos P16. Dia tidak bisa membuat terobosan sama sekali.

“Itu adalah balapan yang sangat, sangat sulit. Dia dijilat oleh rekan satu timnya. Ketika tekanan telah diberikan, dia mungkin mengalami akhir pekan terburuk… Saya akan mengatakan itu adalah balapan terburuknya untuk Red Bull dengan cukup nyaman. Rasanya sangat tepat waktu.

"Saya pikir waktu telah habis untuknya," tambahnya. "Kecuali Red Bull menemukan dalam data bahwa ia memiliki lantai yang rusak, mobil yang rusak, atau keadaan lain yang meringankan untuk mengemudi, sejujurnya saya akan membayangkan itu adalah paku terakhir di peti mati untuk Albon."

Tapi Palmer memberi tahu Albon untuk kembali ke AlphaTauri bersama Pierre Gasly dalam upaya untuk mendapatkan kembali kepercayaan dirinya seperti yang telah dilakukan pemain Prancis itu selama 12 bulan terakhir.

“Ini sangat sulit [untuknya] tetapi saya tidak berpikir dia akan tersingkir dari Formula 1,” jelasnya. “Saya yakin dia akan kembali ke AlphaTauri untuk berkumpul kembali seperti yang dilakukan Pierre Gasly.

“Dan kemudian Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. Dia baru di tahun keduanya di Formula 1. ”

 

Comments

Loading Comments...