Yuki Tsunoda menegaskan dia tidak gentar dengan prospek menjadi pembalap termuda di grid Formula 1 tahun ini dan mengatakan dia "tidak takut membuat kesalahan" dalam kampanye rookie-nya.

Menyusul musim pertama yang luar biasa di Formula 2, pembalap Jepang yang didukung Honda dan Red Bull akan melakukan debut F1 bersama AlphaTauri, menggantikan Daniil Kvyat menjadi rekan setim baru Pierre Gasly.

Di usianya yang baru 20 tahun, Tsunoda akan menjadi pembalap paling berpengalaman dan termuda di grid menyusul pendakiannya yang cepat menaiki tangga satu kursi, berkembang dari Formula 4 ke F1 hanya dalam tiga tahun.

Ditanya apakah dia merasakan tekanan tambahan untuk menjadi pembalap pertama di F1 yang lahir pada tahun 2000-an dalam sebuah wawancara untuk situs AlphaTauri, Tsunoda menjawab: “Tidak, tidak juga.

“Ini akan menjadi musim rookie saya dan saya akan berusaha keras sejak awal untuk beradaptasi dengan mobil sebanyak mungkin.

“Namun, saya tidak takut membuat kesalahan - saya tentu saja akan mencoba dan membatasinya - tetapi itu tidak bisa dihindari di awal. Saya yakin saya bisa belajar dari kesalahan saya, seperti yang saya buktikan tahun lalu di Formula 2.

“Saya sangat senang mendapat dukungan dari fans Jepang, dan saya bangga menjadi orang yang membawa pembalap Jepang lainnya ke grid, setelah Kamui Kobayashi pada 2014.

"Mengenai tekanan, saya menaruhnya pada diri saya sendiri, jadi tidak ada yang berubah dalam hal itu bagi saya - saya ingin mendorong diri saya sendiri untuk sukses."

Tsunoda, yang melakukan tes dua hari di Imola pekan lalu saat dia meningkatkan persiapannya untuk musim perdananya di F1, mengatakan bahwa mentalitas yang lebih baik adalah kunci untuk membantu timnya menempati posisi ketiga di F2 tahun lalu.

"Tahun lalu bagi saya adalah musim di mana saya membuat peningkatan besar dalam semua aspek pekerjaan saya," tambahnya.

“Pertama-tama, dalam hal mengemudi saya, tetapi juga dalam hal mentalitas dan psikologi saya tentang bagaimana saya mendekati balapan saya.

"Saya pikir saya meningkat pesat selama Formula 2. Itu adalah musim yang sangat sukses, salah satu yang terbaik dalam karir balap saya."

Setelah menunjukkan kecepatannya sejak awal dengan posisi terdepan pada balapan kedua di Austria tetapi setelah berjuang untuk mengumpulkan hasil yang solid, Tsunoda mengungkapkan bahwa dia mulai bekerja dengan pelatih psikologis, sebuah langkah yang menjadi katalis untuk terobosan dalam bentuk.

Tsunoda kemudian mengambil tiga kemenangan, dua podium lagi, dan enam finis enam besar di paruh kedua kampanye saat ia merebut tempat ketiga di klasemen.

“Di awal musim, saya sudah memiliki kecepatan yang bagus dan bisa bersaing dengan rival kuat, tapi saya kurang konsisten hingga pertengahan musim,” jelasnya. “Itu berarti saya tidak bisa mendapatkan poin bagus di awal balapan.

“Kemudian, sejak pertengahan musim, saya bekerja dengan pelatih psikologis dan kami berbicara banyak tentang balapan saya - bagaimana saya mempersiapkan diri untuk balapan dan sikap saya selama balapan - serta faktor lainnya. Itu membuat mentalitas saya meningkat pesat.

“Pada akhir musim, itu belum berada di tempat yang saya inginkan, tetapi telah meningkat pesat sejak awal musim. Hasil saya di jalur terus membaik.

“Pada awal tahun lalu - selama tes rookie misalnya - saya kesulitan dengan manajemen ban dibandingkan dengan rekan satu tim saya, namun saya telah bekerja keras dengan tim dan menonton balapan dari musim sebelumnya untuk belajar bagaimana mengelola ini dengan lebih baik.

“Kerja keras yang kami lakukan terbayar, karena pada akhir tahun saya menerima penghargaan Pirelli - yang menunjukkan seberapa besar kemajuan yang telah saya buat. Saya tahu langkah selanjutnya dalam karier olahraga motor saya tidak akan mudah, tetapi saya tidak sabar. ”

[[{"fid": "1597168", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Yuki Tsunoda (JPN) AlphaTauri AT01 Test Driver. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Yuki Tsunoda (JPN) AlphaTauri AT01 Test Driver. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Yuki Tsunoda (JPN) AlphaTauri AT01 Test Driver. "," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Yuki Tsunoda (JPN) AlphaTauri AT01 Test Driver. "," Field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Yuki Tsunoda (JPN) AlphaTauri AT01 Pengemudi Tes. "," Class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

 

Comments

Loading Comments...