Kepala tim Formula 1 Mercedes Toto Wolff telah menepis klaim bahwa Lewis Hamilton menuntut hak veto pembalap dalam kontrak barunya untuk memblokir kemungkinan kepindahan Max Verstappen.

Kisah lama tentang masa depan Hamilton akhirnya ditunda pada hari Senin ketika Mercedes mengumumkan juara dunia tujuh kali itu telah menyetujui perpanjangan satu tahun untuk melanjutkan balapan untuk tim di musim 2021 mendatang.

Penundaan terus-menerus selama beberapa bulan terakhir hanya memicu sejumlah rumor tentang apa yang mungkin ada di balik penundaan dalam apa yang dianggap pembaruan langsung.

Spekulasi seperti itu meningkat dalam beberapa pekan terakhir ketika musim F1 2021 semakin dekat tanpa kesepakatan yang disepakati, dengan laporan yang mengklaim bahwa Hamilton ingin menghindari bermitra dengan pembalap bintang lain seperti Red Bull's Verstappen.

Ada juga kesan bahwa Hamilton mendorong bagian pendapatan pendapatan Mercedes sebagai bagian dari gajinya, tetapi Wolff dengan cepat menolak kedua klaim tersebut.

"Tidak pernah ada momen di mana kami mengira dia tidak akan menandatangani, dan tidak pernah ada momen di mana dia meragukannya," kata Wolff dalam konferensi pers, Senin sore.

“Curveballs [komentar] itu dimaksudkan tentang situasi dengan dia mengidap virus corona pada waktu di mana kami diharapkan untuk duduk tatap muka di Bahrain.

“Mengenai klausul spesifik yang ada di media, saya tidak tahu dari mana asalnya karena tidak ada yang benar.

“Saya benar-benar membaca tentang ini, saya menganggapnya sebagai perspektif yang menarik tetapi kenyataannya tidak ada sedetik pun diskusi tentang klausul khusus pengemudi. Dia tidak pernah meminta itu dalam delapan tahun terakhir dan itu keputusan tim.

"Klausul lain tentang bagi hasil atau bagi hasil ... muncul tiba-tiba dan rumor itu juga tidak berdasar, jadi tidak ada yang menjadi bagian dari diskusi kami."

Wolff menjelaskan alasan hanya perpanjangan satu tahun yang disepakati adalah karena kedua belah pihak ingin meluangkan waktu untuk membahas situasi mengenai 2022 dan seterusnya setelah musim 2021 dimulai.

“Kami bersama-sama menyepakati kontrak satu tahun,” katanya. “Pertama, ada perubahan regulasi yang substansial pada 2022.

"Kami juga ingin melihat bagaimana dunia berkembang, dan perusahaan. Dan di sisi lain, karena kami sangat terlambat, kami ingin mendiskusikan kontrak di akhir musim antara balapan Bahrain dan kemudian jelas, Lewis tidak melakukannya. tidak enak badan.

"Pada akhirnya, kami memulai percakapan kami sebelum Natal jadi penting untuk menyelesaikannya secepat mungkin. Dan untuk itu, kami pikir, mari kita tunda diskusi sekitar tahun 2022 dan seterusnya ke tahap selanjutnya di tahun 2021."