Setelah penundaan berbulan-bulan, Lewis Hamilton akhirnya menyetujui kontrak baru untuk tetap bersama Mercedes untuk musim mendatang, tetapi kontraknya berakhir pada akhir tahun, yang berarti ia berada di bursa pembalap untuk tahun 2022.

Aston Martin membuat langkah tegas dengan merekrut juara dunia empat kali Sebastian Vettel setelah kepergiannya dari Ferrari. Dan setelah Vettel, Stroll mengakui bahwa ia tergoda untuk merekrut Hamilton jika pembalap 36 tahun itu tak lanjut di Mercedes.

"Ini benar-benar menggoda," kata Stroll kepada Press Association . “Lewis hebat menggunakan mobil manapun, dan saya yakin semua orang mengatakan ya karena dia adalah juara dunia tujuh kali. Tapi sekarang, saya sangat fokus untuk memulai tahun ini.”

Miliuner Kanada ini juga dihujani kritik karena lebih memilih untuk mempertahankan putranya, Lance, yang mencetak satu pole position, dua podium, dan menuntaskan musim 2020 di posisi ke-11 klasemen, ketimbang Sergio Perez, yang menuntaskan musim di posisi keempat dengan satu kemenangan di GP Sakhir, sebagai rekan satu tim Vettel. Namun, Lawrence memilih tak ambil pusing, dan menganggap reaksi seperti itu sebagai kecemburuan.

"Ada banyak orang yang cemburu di dunia dan orang yang cemburu, yang berharap ada di posisi Lance, melakukan dan mengatakan hal-hal konyol," katanya. "Aku tidak terlalu memperhatikannya, begitu pula Lance.

“Apa menurutku Lance berbakat? Saya pikir dia sangat berbakat, saya tidak ragu dia telah menunjukkan bahwa dia memiliki darah juara dunia dalam dirinya.

“Semuanya sama ketika Anda naik ke atas ring, dan dia menunjukkan itu dengan pole saat hujan di Turki tahun lalu ketika kondisinya seimbang [untuk semua pembalap]. Tidak banyak orang yang bisa melakukan itu. "

Stroll juga memuji keputusan F1 untuk memperkenalkan batasan anggaran untuk pertama kalinya dalam sejarah olahraga, dan yakin itu akan memungkinkan tim seperti Aston Martin untuk berkembang di masa depan.

“Dari segi persaingan, budget cap mengubah olahraga secara dramatis,” jelasnya. “Tiga tim besar secara signifikan mengeluarkan uang lebih banyak dari semua orang dan mungkin memiliki 400-500 lebih banyak staf, semua itu sekarang telah hilang.

“Di sini, kami sedang membangun fasilitas canggih yang benar-benar baru, ini akan menjadi fasilitas paling modern di Formula 1.

“Tim ini telah melampaui bobotnya dengan sumber daya yang jauh lebih sedikit, dan saya sungguh-sungguh percaya dengan jumlah orang yang sama dan anggaran yang sama, tidak ada alasan mengapa kejuaraan dunia tidak terlalu penting. Sangat realistis untuk berpikir seperti itu. "

 

Comments

Loading Comments...