Pada hari kedua tes pra-musim kemarin, Sergio Perez mengalami kejadian unik saat engine cover Red Bull RB16B miliknya secara spektakuler tercopot. 

Checo hendak menyalip Williams dari Nicholas Latifi di garis start-finish tetapi ketika dia keluar dari slipstream Williams FW43B di depannya, perubahan tekanan udara membuat engine cover mobilnya tercopot dari mobilnya.

Meski tidak terjadi apa-apa pada Checo dan Latifi, insiden ini membuat sesi dihentikan sementara untuk membersihkan trek, dan Perez membawa RB16B nya, yang kini tanpa penutup mesin, kembali ke pit.

Formula 1 2021 Season | All the new Liveries, Line Up and F1 Car Specs | Crash F1

Berbicara tentang insiden tersebut, Perez berkata: “Tidak juga, seperti yang Anda lihat di TV, saya tidak dapat merasakan kapan itu terjadi, hanya mobil yang terasa sedikit lebih sulit, tetapi selain itu saya pikir tim sedang menyelesaikannya, kami tidak kehilangan banyak waktu trek sebenarnya, sama untuk semua orang karena ada bendera merah.

“Secara keseluruhan mengingat kami kehilangan beberapa waktu trek di pagi hari, saya pikir secara keseluruhan ini hari yang baik, kondisi di luar sana sangat sulit, sangat berbeda dengan kemarin, jadi banyak pekerjaan dan pengembangan yang harus dilakukan di sana.”

Terlepas dari masalah tersebut, Perez mampu menyelesaikan 117 lap pada hari resmi pertamanya untuk Red Bull. Pembalap Meksiko itu finis tercepat kedelapan secara keseluruhan di RB16B, terpaut 1,3 detik dari kecepatan yang ditetapkan oleh Valtteri Bottas.

Menantikan hari terakhir pengujian, Perez menambahkan: “Itu selalu ketika Anda sangat terbatas lintasan Anda tahu, ini adalah hari terakhir saya, baiklah besok pagi, tidak ideal melewatkan waktu trek apa pun tetapi saya pikir kami ' telah dilakukan dengan baik dan semoga besok kami dapat melakukan lebih banyak lagi

"Saya sudah terbiasa, jelas saya bisa melihat potensi di dalam mobil, dan ya, saya hanya menantikannya."