Setelah tujuh tahun tak bisa mengimbangi Mercedes yang mendominasi F1 era V6 turbo-hybrid, kesempatan besar terbuka tahun ini bagi Red Bull. Mobil baru mereka, RB16B, tampil kuat sepanjang tiga hari tes pra-musim, dengan Max Verstappen mencatatkan laptime tercepat di tes pra-musim.

Di sisi lain, program tes pra-musim Mercedes terhambat oleh masalah kehandalan, dan masalah stabilitas belakang W12 yang diperbarui. Oleh karena itu, banyak yang beranggapan Red Bul menuju F1 GP Bahrain pekan ini sebagai favorit.

Pun demikian, Verstappen mengatakan "bodoh" untuk Red Bull berpikir itu di depan Mercedes murni berdasarkan tes pra-musim, dan Team Principal Christian Horner menekankan skuad Milton Keynes "tidak bisa menerima begitu saja" dalam upayanya untuk merebut kejuaraan dunia pertama sejak 2013.

"Tidak dapat disangkal bahwa setelah tes tiga hari yang berjalan mulus di Bahrain, tampaknya ada kegembiraan di luar sana bahwa kami dapat mengakhiri dominasi tujuh tahun Mercedes di F1," kata Horner dalam kolom Red Bull-nya.

“Tapi kami memiliki debat dalam tim setelah tes dan adil untuk mengatakan kami sedikit lebih berhati-hati dalam hal ini dan kami tidak bisa meremehkan ukuran tantangan di depan kami di banyak bidang.

“Kami tahu bahwa Mercedes tidak menang karena kebetulan selama tujuh tahun terakhir; mereka berkualitas, tim kelas yang akan termotivasi untuk kembali kuat.

“Kami melihatnya beberapa tahun lalu di mana ada cerita serupa selama pengujian pramusim dan kemudian mereka meninggalkan tim lainnya pada balapan pertama di Melbourne. Jadi, Anda tidak bisa menerima begitu saja. "

SI202103121099_hires_jpeg_24bit_rgb.jpg

Sementara Horner sepaham Verstappen dalam mengucilkan peluang Red Bull, dia mengakui bahwa tim melihat sebuah "basis solid" yang telah berhasil dicapai dengan RB16B.

Mobil F1 2021 Red Bull tampak stabil dan cepat di trek sepanjang tes pra-musim Bahrain dan tim tersebut tampaknya telah berhasil mengatasi kecenderungan ketidakstabilan pendahulunya yang mengganggu tim sepanjang musim 2020.

“Kami hanya fokus pada diri kami sendiri dan pada tahap ini, itu bagus bahwa kami memiliki dasar yang kuat untuk mengembangkan mobil, daripada memperbaiki masalah yang melekat,” tambah Horner.

“Tentu saja, Mercedes mencoba untuk mengalihkan perhatian dari diri mereka sendiri, yang merupakan bagian dari permainan, tetapi kenyataannya adalah mereka adalah juara dunia tujuh kali yang berkuasa dan tergantung pada kami untuk memangkas jarak dan memberi perlawanan.

"Mereka mengalami salah satu musim terkuat mereka tahun lalu dan mobil tahun ini adalah evolusi dari itu, jadi mari kita lihat apa yang kita semua miliki di Bahrain dan sisanya akan menyusul."

Red Bull dan mitra mesin Honda berusaha sekuat tenaga untuk memenangkan gelar kejuaraan dunia pertama bersama-sama, dengan pabrikan Jepang itu membawa unit tenaga baru sebelum keluar dari olahraga pada akhir tahun. Bahan bakar yang baru dikembangkan dari pemasok ExxonMobil juga diatur untuk meningkatkan kinerja dan keandalan.

EwWoD5dXEAELHKX.jpeg

Terlepas dari carry-over suku cadang yang signifikan antara tahun 2020 dan 2021, tim juga mengawasi perubahan peraturan yang akan terjadi di hadapan untuk tahun 2022.

Horner mengatakan tantangan untuk menjaga daya saing sepanjang musim sembari mengoptimalkan pengembangan mobil musim 2022, RB18, memberi tim tantangan lebih untuk berbagi fokus.

“ExxonMobil memiliki hubungan yang baik dengan Honda dan mudah-mudahan kami akan melihat manfaat dari kolaborasi tersebut musim ini, dan musim-musim mendatang, karena kami beradaptasi untuk menggunakan peningkatan persentase bahan bakar nabati di mobil kami.

“Untuk sasis, ada beberapa perubahan untuk 2021 jadi Adrian Newey dan tim membagi waktu mereka di kedua mobil, RB16B dan RB18, yang baru untuk 2022.

“Jadi ini adalah tindakan juggling dan, karena aturan 2022 secara efektif adalah selembar kertas kosong - tidak ada sisa dan kami memiliki sumber daya terbatas yang dapat kami terapkan karena batasan biaya baru, jadi itu sedikit permainan keseimbangan. "

Persiapan Red Bull untuk jadi rival kuat Mercedes juga semakin kuat dengan perekrutan pemenang F1 Sakhir 2020, Sergio Perez, yang menggantikan Alexander Albon setelah pembalap blasteran Thailand-Inggris itu gagal memenuhi ekspektasi. Horner yakin duet Verstappen-Perez akan menawarkan pertarungan secara konsisten kepada Mercedes.

"Tentu saja, berita besar selama musim dingin adalah kedatangan Sergio ke tim," kata Horner. "Dia telah beradaptasi dengan cepat dan meskipun dia berpengalaman, dia juga karakter yang santai. Dia tahu apa yang dia inginkan dan memiliki 10 musim F1 di bawah ikat pinggangnya.

"Adapun Max, dia dalam kondisi bagus dan terlihat sangat tajam. Dia mencapai semua target kebugarannya di kamp pelatihan pramusim di fasilitas Red Bull di Austria dan lebih siap dari sebelumnya untuk awal musim."

2761916.0064.jpg