Juara dunia bertahan, Lewis Hamilton, menahan serangan akhir balapan dari Max Verstappen dari Red Bull untuk mengklaim kemenangan di F1 GP Bahrain, yang juga diwarnai kontroversi soal batas trek yang jadi bahan pembicaraan.

Verstappen berhasil mendahului Hamilton dengan empat lap tersisa saat ia menyalip dari sisi luar Tikungan 4, namun pembalap Belanda itu harus memberikan kembali posisi terdepan ke Lewis setelah Red Bull diperintahkan oleh Race Control menyusul manuver ilegal karena melewati batas trek.

Horner menerima keputusan itu secara teknis benar, namun dia kesal dengan sifat ambigu regulasi satu ini. Sebagai catatan, batasan trek di Tikungan 4 telah diawasi dengan ketat selama latihan dan kualifikasi tetapi awalnya tidak dipantau selama balapan.

Namun, Hamilton diperingatkan di pertengahan balapan oleh Mercedes bahwa dia berada di bawah ancaman berpotensi menerima penalti jika dia terus melebar melalui Tikungan 4, membuat juara dunia bertahan itu bingung.

"Itu membuat frustrasi, kami bisa melihat begitu Mercedes mulai mendorong mereka baru saja menggunakan bagian trek itu," kata Horner.

"Kami mempertanyakan dengan race control jika itu masalahnya, bisakah kami melakukannya?' Karena ketika Anda berada dalam pertarungan sengit, ada keuntungan dua persepuluh menggunakan bagian sirkuit itu. Jadi mereka melakukannya putaran demi putaran.

“Direktur perlombaan kemudian meminta mereka untuk menghormati batasan jika tidak mereka akan mendapatkan bendera hitam dan putih. Jelas Max berlari lebar di celah sana. Telah dijelaskan sebelum perlombaan bahwa jika seseorang mendapat keuntungan dengan pergi ke sana, mereka harus mengembalikannya.

"Dia segera melakukannya dan tim menginstruksikan dia untuk melakukannya mengikuti kontrol balapan yang menginstruksikan kami. Dengan batasan lintasan ini, mereka akan selalu menjadi perdebatan, tetapi kami hanya perlu memiliki situasi yang konsisten.

“Anda tidak bisa mengatakan tidak apa-apa untuk menggunakannya dalam balapan, tapi Anda tidak bisa menyalip di sana. Harus hitam atau putih, tidak boleh bernuansa abu-abu. "

Tapi Horner membela keputusan Verstappen untuk membiarkan Hamilton mengopernya kembali dalam pelarian ke Tikungan 11, dengan mengatakan bahwa pembalapnya membuat pilihan yang tepat.

"Kami mendapat instruksi dari direktur perlombaan untuk segera mengembalikan tempat itu - Max sangat sportif dan melakukan itu," jelas Horner.

"Itu membuat frustrasi dan Lewis cukup untuk mempertahankan posisinya hingga akhir balapan. Tidak ada jaminan bahwa kami bisa mendapatkan lima detik jika itu adalah penalti. Jadi dia melakukan hal yang benar."

Ditanya apakah dia merasa Red Bull akhirnya kalah dalam perlombaan karena strategi, Horner menjawab: “Tidak, jelas tidak. Mercedes memiliki kecepatan yang sangat kuat di awal balapan. Kami tidak dapat membuat celah untuk menutupi mereka dan degradasi mereka tampak mengesankan.

“Jadi Max tidak pernah bisa mendapatkan lebih dari dua detik dari Lewis, mereka mengadu awal untuk undercut, kami kebobolan posisi lintasan. Dan pergi ke perlombaan kami sangat memperbaiki strategi kami di dua pemberhentian.

“Jadi mereka jelas pergi lebih awal lagi pada perhentian terakhir mereka. Kami bertahan 10 lap lebih lama. Kami memiliki ban yang lebih baik untuk tugas terakhir, tetapi sayangnya Lewis memiliki cukup ban untuk bertahan.

“Sulit untuk kehilangan balapan seperti itu, tetapi kami harus mengambil banyak hal positif di akhir pekan.”

 

Comments

Loading Comments...