Red Bull menepis anggapan bahwa mereka dikalahkan oleh strategi agresif Mercedes yang pada akhirnya membuat Lewis Hamilton memenang balapan pembuka musim F1 GP Bahrain.

Hamilton melakukan undercut pada pemimpin balapan, Max Verstappen pada Lap 14 untuk memimpin di Sakhir. Mercedes kembali melakukan pit di Lap 29 untuk mencari posisi lap pada akhir balapan.

 

 

Strategi tersebut terbukti jitu dengan Hamilton berada di depan Verstappen, namun Red Bull dapat mengejar berbekal ban yang 11 lap lebih segar. Namun pada akhirnya, pembalap Belanda itu tertahan di posisi kedua setelah manuver yang dilancarkan ilegal.

Chief engineer Red Bull Paul Monaghan mementahkan omongan yang mengatakan Red Bull telah dikejutkan oleh strategi agresif Mercedes. "Tidak, saya tidak akan mengatakan kami terkejut," kata Monaghan.

“Jika Anda mencari penjelasan tentang strategi balapan, maka ya, kami bisa menghentikan Max lebih awal untuk pemberhentian kedua. Tapi kemudian Anda mengejar Lewis dengan ban yang lebih tua.

“Sama halnya, dia bisa berhenti nanti dan memiliki keunggulan ban lebih besar. Jadi tugas kami bergerak seimbang dan kami memiliki keunggulan kecepatan pada akhirnya.

"Verstappen Telah melewatinya sekali dan kemudian tidak bisa cukup dekat lagi. Saya tidak tahu apakah itu terlepas, kami lebih banyak memainkan kartu kami secara berbeda dan pada akhirnya, dengan berlari melewati tepi jalan sejauh dua meter kami harus mengembalikan tempat itu dan hanya itu.

“Mobil itu mampu melaju lebih cepat saat balapan. Kekecewaan di dalam garasi terlihat jelas, namun kami kecewa karena hanya menempati posisi kedua. ”

Meski Red Bull kalah dalam kemenangan di Bahrain, tampaknya RB16B adalah yang terbaik di lapangan. Monaghan yakin kekalahan Red Bull di Bahrain akan benar-benar dilupakan dengan kemenangan di Imola hanya dalam waktu kurang dari tiga minggu.

“Ada banyak orang di paddock yang akan merelakan banyak hal untuk memiliki trofi dan 18 poin dari satu pembalap,” tambah Monaghan. “Kami memiliki pole, kami cepat.

“Mereka [Mercedes] akan bertarung di tangan mereka, seperti kami, sepanjang musim. Jadi ketika seseorang mengatasi kekecewaan, kami memiliki mobil yang cepat, kami memiliki sepasang pembalap dan tim yang termotivasi, dan kami mendapatkan kesempatan lain di Imola.

"Jika kami memenangkannya, ini akan dilupakan dan kami akan memeriksanya sebagai sejarah dan melanjutkan.”

 

Comments

Loading Comments...