Mercedes F1 mengumumkan perombakan besar-besaran pada departemen teknisnya awal bulan ini, dengan direktur teknis James Allison mundur dari posisi sebagai Technical Director ke peran yang baru dibuat sebagai Chief Technical Officer mulai 1 Juli.

Dengan Allison mengubah posisinya untuk fokus pada perencanaan strategis jangka panjang di Mercedes, posisinya saat ini akan digantukan oleh Mike Elliot, yang saat ini menjabat sebagai Direktur Teknologi.

Berbicara tentang perubahan peran secara publik untuk pertama kalinya di Grand Prix Emilia Romagna akhir pekan ini, Allison menjelaskan pemikiran di balik keputusannya.

"Itu hanyalah masalah mengatur waktu sedemikian rupa sehingga memungkinkannya menjadi sesuatu di mana perusahaan dapat tumbuh dalam kekuatan sebagai hasil dari penyerahan kepada seorang insinyur yang benar-benar kuat di Mike Elliott," kata Allison.

“Dan melakukannya dengan cara yang memungkinkan perusahaan menyerang kejuaraan tanpa melewatkan satu langkah pun. Sudah lama sekali saya mencapai hal itu di kepala saya sendiri, dan kemudian perlu beberapa saat untuk menyiapkan blok penyusunnya untuk mewujudkannya. "

Allison mengutip pertimbangannya memiliki umur jabatan di F1 pada saat pengumuman dan kemudian menekankan bahwa dia tidak ingin terlalu lama di posisinya saat ini.

"Saya lebih suka hal itu dilakukan ketika saya masih berguna, daripada menjadi semacam rasa malu yang lama," tambahnya. “Itu bermain di pikiran saya, dan juga periode di mana saya benar-benar nyaman dan percaya diri untuk berkomitmen sebagai direktur teknis adalah apa yang Anda lihat.

“Dan kami telah bekerja bersama untuk memastikan bahwa transisi dari saya ke Mike akan sukses dan akan memberi perusahaan semua manfaat yang datang dari kekuatan orang baru yang bertanggung jawab.

“Bukan hanya kesempatan untuk Mike yang menghasilkan, tetapi ada semacam efek riak melalui perusahaan sebagai hasilnya. Dan secara umum itu adalah hal yang sangat sehat untuk sebuah tim. "

Allison mengungkapkan dia sempat berpikir untuk meninggalkan Mercedes setelah mencapai keputusannya untuk mundur sebagai Direktur Teknis, namun Team Principal Toto Wolff yang memberinya peran baru sebagai CTO.

"Ketika saya merasa bahwa ini adalah hal yang benar bagi saya dan hal terbaik bagi tim untuk mundur, saya sangat berpikir bahwa saya akan melangkah ke sofa untuk menghibur tim dari pinggir lapangan sebagai pemain," jelasnya.

“Saya tidak membayangkan akan ada ruang bagi saya di tim, setelah melepaskan pekerjaan brilian ini. Syukurlah, Toto melihatnya sedikit berbeda. Dan di antara kami, kami bekerja dengan cara yang memungkinkan saya berkontribusi untuk tim. "

Allison dilanda tragedi pribadi yang menghancurkan ketika istrinya, Rebecca, meninggal mendadak karena meningitis bakterial pada usia 47 tahun pada tahun 2016, mendorongnya untuk berhenti dari perannya di Ferrari.

Setelah beberapa waktu menepi dari olahraga, Mercedes membujuk Allison untuk kembali pada tahun 2017. Allison mengakui tragedi kehilangan istrinya berarti "pengalaman hidup secara keseluruhan dengan beberapa kesulitan yang menyertainya dalam lima tahun terakhir" .

Akhirnya, Allison merasa yakin bahwa waktunya tepat untuk mundur selangkah di Mercedes. "Saya tahu itu adalah hal yang benar untuk dilakukan tetapi sebagian besar dari diri saya berteriak kepada saya, 'Apa yang kamu lakukan ?!'," tambahnya. “Ini pekerjaan yang brilian.

“Tapi itu pasti hal yang benar untuk saya dan itu pasti hal yang tepat untuk tim. Dan yang kedua adalah yang lebih penting. Tapi saya cukup yakin bahwa saya akan dapat mengingat kembali periode emas ini dimana saya cukup beruntung telah mendapatkan ini di akhir karier F1 saya.

"Betapa beruntungnya saya bisa bergabung ke dalam kelompok orang-orang ini di kali ini, dan menjadi Direktur Teknis dalam tim Formula 1 yang paling sukses dan menakjubkan yang pernah ada.”

 

Comments

Loading Comments...