Max Verstappen hampir tanpa cela saat mengalahkan Lewis Hamilton untuk memenangi balapan kedua musim ini, F1 GP Emilia Romagna, dan memberinya momentum untuk pertarungan titel.

Balapan dihentikan setelah Valtteri Bottas dan George Russell bertabrakan di garis start-finish, meninggalkan puing-puing di seluruh sirkuit. Setelah balapan dilanjutkan, Verstappen memimpin di bawah Safety Car, tetapi dia kehilangan kendali atas Red Bull di tikungan kedua dari belakang.

Untungnya untuk Verstappen, Charles Leclerc - yang berada tepat di belakangnya di urutan kedua - tidak menyusulnya. Pembalap asal Belanda itu meraih kemenangan pertama yang nyaman musim ini, lebih dari 20 detik di depan Lewis Hamilton.

Mengomentari insiden tersebut, pembalap andalan Red Bull Racing itu berseloroh bahwa itu adalah taktik 'pemanasan ban rahasia' karena hampir membuatnya kehilangan posisi teratas.

“Tidak pernah mudah balapan seperti ini, cukup stres di luar sana untuk membuat keputusan yang tepat," Verstappen mengomentari performanya di F1 GP Emilia Romagna secara umum.

“Kuncinya menurut saya adalah untuk mendapatkan start yang baik yang juga sedikit mengejutkan saya bahwa setelah tahun lalu di mana kami selalu berjuang dalam cuaca basah, saya pikir selama musim dingin dan awal tahun kami pasti telah melakukan beberapa perbaikan dengan itu dan hari ini itu sangat bagus.

“Kemudian setelah itu, untuk melakukan strategi ganti ban yang tepat dari intermediate ke licin, tidak mudah karena saya melihat beberapa pemain di depan saya dengan ban licin tetapi mereka banyak kesulitan. Bahkan di intermediate, mereka sudah selesai sehingga sulit untuk terus berjalan, banyak meluncur di sekitar dan jika Anda akan pergi offline beberapa sentimeter Anda bisa kehilangan mobil.

“Tidak mudah di luar sana tapi begitu kami melakukan apik, semuanya baik-baik saja. Tentu saja, kami mendapat bendera merah dengan begitu banyak puing di Tikungan 2. Pada dasarnya, keunggulannya sudah hilang. Kemudian saya memiliki momen saya di restart. Itu masalah besar, itu adalah rahasia pemanasan ban yang terjadi. Setelah itu, tidak apa-apa. ”

Kunci kemenangan Verstappen adalah start impresifnya dari posisi ketiga di grid. Verstappen mengambil alih Hamilton ke urutan pembukaan tikungan, memaksa juara dunia bertahan itu melewati batas sosis.

“Saya melakukan start yang bagus, saya baru saja mendapatkan kecepatan, kecepatan, kecepatan tetapi kemudian Anda pergi ke Tikungan 2, agak sulit untuk menilai titik pengereman Anda, Anda memiliki ban dingin, mudah untuk merusak diri sendiri karena trek ini dengan semua kerikil dan sebagainya, mudah merusak mobil Anda, ”tambah Verstappen.

“Kami pergi ke Belokan 2 berdampingan. Sulit mengharapkan cengkeraman di lap pertama. Saya juga berakhir sedikit lebih lebar dari yang saya inginkan dan kemudian Lewis juga ada di sana tetapi pada satu titik sosis kuning ini ada di sana, lalu saya melihat Lewis harus mengatasinya. "

 

Comments

Loading Comments...