Charles Leclerc menjadi pembalap 'best of the rest' sepanjang kualifikasi F1 GP Spanyol setelah ia hanya kalah dari Lewis Hamilton, Max Verstappen, dan Valtteri Bottas. Sedang rekan satu timnya, Carlos Sainz, menempati posisi start keenam.

Hal ini terjadi satu pekan setelah sesi kualifikasi terburuknya pekan lalu, di mana pembalap Monako itu menempati posisi start kedelapan. 

Leclerc belajar banyak dari penampilan buruknya di Portimao, dan mengubah pendekatan untuk balapan akhir pekan ini, khususnya bagaimana ia mengatasi kondisi berangin.

Ketika ditanya apakah perubahan kecilnya dalam pendekatan kualifikasi berhasil, Leclerc berkata: “Ya, itu bekerja dengan baik untuk saya. Q1 dan Q2 bagi saya adalah tentang mencoba fokus untuk mencoba dan mendapatkan lap tercepat tanpa merusak ban, karena akan sangat penting untuk memiliki set yang baik untuk start balapan.

“Saya mencoba untuk melakukan pekerjaan terbaik tanpa merusak ban, dan itu berhasil, saya sangat senang dengan lap Q2 saya untuk melakukan lap yang bersih. Kemudian, di Q3, setelah saya mendorong lebih banyak, mobil datang bersamaan dan waktu putaran tiba.

“Saya pikir lap terbaik mungkin ada di set bekas. Lari pertama sangat, sangat bagus, dan kemudian pada ban baru, saya melakukan beberapa kesalahan di sektor terakhir, tetapi secara keseluruhan, hari yang baik bagi kami. ”

Ferrari tampaknya memiliki mobil tercepat ketiga di Barcelona dan Sainz yakin kurangnya lintasan lurus membantu performa SF21.

“Ya, saya pikir sebagian [karena] lintasan lurus di sini pendek, dan itu membantu daya saing relatif kami menjadi sedikit lebih tinggi, tapi, seperti yang Anda lihat, di sektor terakhir mobil ini cukup kompetitif, bekerja dengan baik di tikungan dan kami benar-benar memiliki keseimbangan yang cukup baik sepanjang akhir pekan, ”tambah Sainz.

“Kami mengalami sedikit defisit dalam balapan dalam hal manajemen ban, kami masih belum berada di tempat yang kami inginkan. Di Portimão kami berjuang keras dan kami melihat pada hari Jumat, sekali lagi, kami tidak memiliki kecepatan balapan atau degradasi ban terbaik.

"Tapi, pada saat yang sama, jika kami mendapatkan awal yang baik dan menjalankan strategi dengan baik, saya masih berpikir kami bisa menyelesaikannya di depan yang lain. ”