Regulasi pembatasan sayap elastis F1 terjadi setelah pembalap Mercedes Lewis Hamilton mengklaim Red Bull menggunakan apa yang dia sebut sayap belakang elastis di Grand Prix Spanyol untuk meningkatkan kecepatan di garis lurus. Red Bull menanggapi dengan bersikeras mobilnya mematuhi peraturan .

FIA selaku otorisasi tertinggi F1 mengumumkan bahwa arahan teknis akan diberlakukan untuk mencegah tim mendapatkan keuntungan yang tidak adil dengan aeroelastisitas, tetapi itu tidak akan diterapkan sampai setelah Grand Prix Azerbaijan bulan depan.

F1 2021 | Monaco Grand Prix 2021 Race Preview | Another Hamilton vs Verstappen round?

Hal ini membuat Team Principal McLaren, Andreas Seidl, merasa FIA harus bereaksi lebih cepat untuk mengatasi masalah ini.

"Ketika Anda melihat semua gambar dari Barcelona, cukup jelas apa yang terjadi di sana," kata Seidl. "Oleh karena itu, kami menyambut baik reaksi dari FIA dengan arahan teknis dan kami senang dengan konten dasarnya.

“Yang sangat tidak kami sepakati adalah waktu pelaksanaannya, karena dari sudut pandang kami tidak ada alasan, setelah tidak hanya satu tim, sudah diuntungkan melakukan hal-hal yang menurut kami jelas bertentangan dengan aturan.

“Mereka sudah memiliki keunggulan itu untuk beberapa balapan, yang jelas tidak kami sukai. Tapi sekarang, memungkinkan mereka untuk mendapatkan keuntungan lebih jauh untuk beberapa balapan lagi, itu jelas sesuatu yang sangat tidak kami setujui dan menjadi pembicaraan dengan FIA [tentang]. ”

Dengan tim-tim yang dimungkinkan untuk menikmati keuntungan lebih lanjut pada putaran berikutnya musim ini di Baku, Seidl mengatakan penundaan itu menempatkan "tim-tim yang mematuhi peraturan berada pada posisi yang sangat dirugikan.

"Saya tidak begitu yakin jika kita berbicara tentang interpretasi di sini," tambahnya. “Tes-tes yang disebutkan dalam regulasi saat ini, dilakukan untuk juga mendukung FIA agar dapat mengecek secara langsung apakah mobil-mobil tersebut sudah memenuhi regulasi. Tapi bukan berarti hanya tes ini yang menjadi satu-satunya kriteria apakah mobil ini legal atau tidak.

“Dengan rekaman yang tersedia dari Barcelona, saya pikir cukup jelas apa yang terjadi di sana dan kami hanya berharap FIA menunjukkan dukungan yang sangat kuat sekarang karena, dari sudut pandang kami, itu sama sekali tidak dapat diterima.”

Seidl menekankan bahwa dia menentang gagasan tim pemrotes yang diduga melanggar peraturan dan menolak untuk mengungkapkan nama tertentu.

"Saya tidak tertarik untuk menaruh nama-nama ini di atas meja saat ini," kata Seidl. “Ini tergantung pada FIA untuk memastikan bahwa kami memiliki persaingan yang adil antar tim dan menegakkan peraturan.

“Tapi beberapa dari Anda menyebutkan beberapa nama, jadi pasti sudah menonton analisis videonya juga… Lihat saja sayap belakang, flap utama dan apa yang dilakukan endplate. Ada beberapa video bagus di YouTube, termasuk analisis lengkap - cukup menarik.

“Kami tidak punya data atau gambar semua mobil jadi saya tidak bisa menyebutkan persis berapa tim,” tambahnya. “Saya pikir jelas dengan memiliki sayap yang fleksibel di tempat Anda memiliki keuntungan besar, terutama di trek seperti Baku.

“Pada akhirnya, Anda bisa mengalami banyak downforce dan masih memiliki kecepatan tertinggi, itulah sebabnya topik ini terus muncul kembali sesekali. Ada peraturan yang berlaku dan setiap orang harus mematuhi peraturan tersebut, sesederhana itu."