Daniel Ricciardo, pemenang grand prix tujuh kali telah mengalami awal yang sulit untuk hidup di McLaren berpindah dari Renault, dengan sejauh ini dikalahkan secara komperhensif oleh rekan satu timnya yang lebih muda, Lando Norris.

Ricciardo lebih dari setengah detik lebih lambat dari Norris di kualifikasi di Grand Prix Monaco dan kemudian di-overlap oleh pembalap Inggris itu dalam apa yang dia gambarkan sebagai akhir pekan yang memalukan.

Dalam upaya untuk lebih memahami kompleksitas MCL35M McLaren dan kesulitannya di Monaco, Ricciardo telah menghabiskan waktu berjam-jam di simulator di antara balapan.

“Saya menghabiskan beberapa hari yang baik di sim minggu lalu,” kata Ricciardo menjelang Grand Prix Azerbaijan akhir pekan ini. “Saya pikir [kami mengambil] langkah mundur [untuk] memahami apa yang terjadi dan, katakanlah, bagaimana mobil bekerja dan apa yang perlu dilakukan untuk membuat mobil bekerja dengan baik.

“Saya tidak ingin mengatakan kami memulai dari nol, karena kami belajar sedikit di beberapa balapan pertama, tetapi kami memiliki lebih banyak pendekatan berpikiran terbuka dan kami hanya mencoba banyak hal yang berbeda, bahkan hal-hal yang tidak terasa. Katakanlah seperti , benar; kami akan mencobanya dan memahami mengapa itu tidak berhasil.

“Kami sering bereksperimen, dan tentu saja beberapa hal sekarang tampak lebih jelas bagi saya dan sangat produktif untuk melakukan itu. Dan ya, saya menantikan untuk memainkannya di trek.”

Ricciardo menambahkan: “Ini benar-benar mencoba menyesuaikan gaya saya untuk bekerja lebih baik dengan mobil, dan saya pikir kadang-kadang saya akan melakukan apa yang menurut saya benar dan apa yang telah berhasil selama beberapa tahun terakhir, katakanlah, dan itu tidak cukup baik saat ini.

“Dan, kemudian, itu seperti 'kenapa tidak bisa?' dan itu menjadi frustasi dan Anda bertanya: 'tetapi itu harus berhasil – jadi saya pikir minggu lalu terutama saya mengambil langkah mundur. Tidak sepenuhnya memulai kembali, tetapi mulai dari satu langkah di belakang dan kemudian dibangun.

“Saya pikir itu membantu saya memahami jauh lebih baik apa yang dilakukan mobil dan apa yang ingin kami capai dengan mobil. Jelas lebih jelas sekarang dan saya harus meletakkannya di trek dan menjalankannya.”

2808435.0064.jpg

Ricciardo mengatakan setelah balapan Monaco bahwa dia tidak ingin terlalu menganalisis masalahnya, dan menambahkan bahwa sangat mudah untuk jatuh ke dalam situasi kompleks ketika mencari jawaban untuk mengatasi kemunduran.

“F1 itu rumit, Anda bisa, Anda jatuh ke lubang kelinci kecil itu dan sulit untuk menarik diri Anda keluar,” jelasnya. “Saya pikir pengalaman saya dalam olahraga, saya memiliki kesadaran diri yang cukup baik tentang itu,

"Kadang-kadang Anda tidak dapat menahan diri untuk menempuh jalan itu karena Anda juga menjadi emosional dan emosi kadang-kadang tidak mengarah pada keputusan yang paling jelas.

“Tapi pasti menyadarinya. Pada Senin pagi saya sangat bersemangat, siap untuk pergi, dan itu menghasilkan beberapa hari yang produktif di Woking.”

Orang Australia itu bercanda bahwa dia akan mengizinkan orang untuk kembali ke 'Ricciardo hype-train' begitu dia akhirnya memahami mobil dan mampu memberikan penampilan yang dia harapkan.

“Tentu saja saya ingin memilikinya [pemahaman penuh] sekarang atau beberapa balapan yang lalu, tetapi mungkin di situlah saya bersandar pada pengalaman saya dalam olahraga dan hanya tahu… Saya akan menggunakan ungkapan ini maraton bukan lari cepat,” katanya.

“Tentu saja Anda ingin dapat memberikan setiap balapan, tetapi saya tahu dalam waktu balapan apa pun ketika klik dan itu menjadi tepat, orang-orang akan tiba-tiba kembali ke kereta Ricciardo!

“Jadi, kalau kamu meninggalkan saya, tidak apa-apa, masih akan maju. Masih ada tiket yang harus dijual jadi tidak apa-apa, aku akan membiarkanmu kembali!”