Blunder yang tidak biasa dari Lewis Hamilton membuatnya kehilangan peluang memenangi F1 GP Azerbaijan dan finis ke-15. Sementara rekan satu timnya Valtteri Bottas tidak lebih baik dengan hanya finis ke-12.

Mercedes gagal mencetak poin untuk pertama kalinya sejak F1 GP Austria 2018. Dan untuk pertama kalinya sejak GP Amerika Serikat 2012 dua pembalap Silver Arrows finis di luar 10 besar.

Dengan kemenangan Sergio perez, Mercedes semakin tertinggal dari Red Bull dalam pertarungan titel konstruktor. Kondisi akan menjadi semakin buruk jika saja Max Verstappen tidak mengalami pecah ban saat memimpin dengan balapan menyisakan lima putaran.

Ini menjadi penampilan sub-par kedua Mercedes setelah hanya mampu mencetak tujuh poin dari putaran sebelumnya di Jalanan Monte Carlo. “Rasanya menyakitkan,” kata Wolff. “Anda dapat mengatakan bahwa kami memiliki tangan yang hampir mendekati trofi karena Max tidak mencetak gol.

“Emosi, frustrasi begitu luar biasa saat ini, saya tidak tahu apakah saya akan mengambil posisi ketiga atau hasil ini. Aku bahkan tidak bisa memberitahumu.

“Yang saya ambil adalah kami harus membawa A-game kami untuk memperjuangkan kejuaraan ini, dan mobil kami tidak ada di sana sepanjang akhir pekan. Secara operasional kami hanya perlu tampil tanpa cela dan kami semua belum melakukannya dalam dua pekan terakhir.”

Wolff mengakui dia dan Hamilton dibiarkan "hancur" oleh bagaimana balapan berakhir setelah juara dunia tujuh kali itu gagal memanfaatkan kemalangan Verstappen.

Mercedes, yang telah memenangkan tujuh gelar konstruktor dan pembalap terakhir secara beruntun, kini tertinggal 26 poin dari Red Bull di klasemen tim, sementara Hamilton tetap empat poin di belakang Verstappen.

“Kami hanya perlu menjadi yang terbaik dari kami, yang terbaik yang kami miliki, dan kami belum memberikan paket kompetitif kepada para pebalap akhir pekan ini – jauh dari itu,” jelas Wolff.

“Bukan hanya insiden di akhir yang membuat frustrasi, secara keseluruhan tidak memenuhi harapan kami, kami semua bersama - Lewis, para insinyur, saya sendiri, semua orang di tim.

“Ada begitu banyak yang perlu kami tingkatkan sehingga saya hanya ingin melakukannya sekarang untuk memastikan kami mampu bersaing untuk kejuaraan ini. Karena kami tidak bisa terus kehilangan poin seperti yang kami lakukan di Monaco dan di sini. Itu tidak dapat diterima, bagi kita semua.”

Hamilton menggambarkan kesalahannya sangat memalukan saat ia melewatkan kesempatan emas untuk merebut kembali pimpinan kejuaraan dunia.

"Ini jelas pengalaman yang sangat memalukan," tambahnya. “Itu jelas merupakan nasib buruk, tetapi Max juga mengalami nasib buruk dan hal-hal semacam ini terjadi.

“Tentu saja, saya minta maaf kepada semua tim dan kami hanya akan berkumpul kembali dan mencoba dan kembali lebih kuat. Saya pikir ada banyak hal positif yang bisa diambil dari akhir pekan dalam hal di mana kami pulih untuk kembali. Kami akan kembali lebih kuat.”