F1 GP Azerbaijan yang dramatis dihentikan pada Lap 46 dari 51 setelah ban Max Verstappen meledak, dengan tambahn dua lap untuk membersihkan debries di tengah trek sebelum red flag dikibarkan.

Jika balapan selesai dengan jarak lebih dari 75% selesai, F1 memiliki opsi untuk menyatakan balapan berakhir. Balapan juga bisa dilanjutkan dengan kondisi Safety Car, terakhir di Grand Prix Bahrain 2019.

Namun, FIA justru mengambil keputusan kontroversial untuk kembali memulai balapan dengan standing start, menyebabkan sprint dua lap menuju finis.

“Selama beberapa tahun sekarang, kami memiliki peraturan penundaan balapan,” ujar Direktur Balapan FIA Michael Masi.

“Jadi kembali ke masa lalu, bertahun-tahun yang lalu, ketika balapan mendapat red flag setelah jarak tertentu, itu akan mundur dua putaran dan seterusnya.

“Tapi jelas dengan elemen penundaan balapan, ya ada opsi untuk tidak memulai kembali. Tetapi dalam kerangka waktu dan dalam format peraturan, kami dapat memulai kembali, dan tidak ada alasan untuk tidak melakukannya.”

Setelah kecelakaan Verstappen memicu bendera merah, sebenarnya lebih masuk akal untuk menuntaskan balapan dengan Safety Car. Apalagi sebelum Max, Lance Stroll juga mengalami kecelakaan identik pada Lap 31.

“Di tengah balapan, ada lebih dari cukup waktu, ruang, di sisi kanan trek saat kami memulihkannya,” jelas Masi. “Dan saya yakin dengan cara itu bisa diselesaikan dengan cara itu.

“Ketika melihat semuanya, kami tidak yakin bahwa pemulihan di pit lurus dan jumlah puing yang ada di mana-mana dapat dibersihkan dalam waktu yang tepat. Jadi kami pikir itu adalah kepentingan terbaik dari olahraga untuk menunda dan kemudian memulai kembali dalam keadaan itu.

Usai balapan, tiga pebalap teratas yang naik podium menduga keputusan restart dua lap akhir F1 GP Azerbaijan lebih didasarkan pada faktor hiburan.

“Di masa lalu semakin seperti ini, semakin fokus untuk menciptakan pertunjukan, jadi saya berharap balapan di masa depan lebih menarik,” kata Sebastian Vettel, yang mencetak podium pertamanya untuk Aston Martin.

“Saya pikir hari ini mungkin balapan yang menarik untuk berbagai hal yang terjadi dan sebagainya, tapi ya, saya pikir kita hanya perlu berhati-hati agar itu tidak menjadi terlalu artifisial dan kita tidak kehilangan akar dari olahraga ini.”

Setelah mengklaim podium ketiga dalam karirnya, Pierre Gasly dari AlphaTauri bercanda: “Amerika mengambil alih jadi saya tidak terlalu terkejut bahwa kami menjadi yang pertama dengan hiburan.

“Tidak, saya cukup senang. Itu selalu membawa sedikit lebih banyak kegembiraan. Jika ada, semoga di masa depan mereka akan melakukan hal yang sama.”

Sementara itu, pemenang balapan Sergio Perez menyerukan konsistensi untuk diterapkan dalam skenario serupa di masa depan.

“Di Imola kami tidak melakukannya, kami tidak memiliki start berdiri tapi saya pikir itu agak tidak adil dengan hujan di sana, sisi kanan trek basah,” tambahnya.

“Selama kami tetap konsisten, ke depan, itu pasti membantu para penggemar untuk tetap berpegang pada TV. Saya pikir mereka memiliki dua lap balapan yang paling menyenangkan. Dan mereka tentu saja membuatnya sangat sulit bagi saya.”

Sebuah pesan antara direktur olahraga Red Bull Jonathan Wheatley dan Masi disiarkan selama periode Safety Car di mana Wheatley menyarankan balapan harus dihentikan.

Tetapi Masi mengatakan bahwa pesan itu tidak memicu bendera merah, mengungkapkan bahwa dia sudah menganggap penundaan adalah tindakan terbaik untuk membersihkan puing-puing dan memungkinkan lapangan untuk mengganti ban.

“Agar adil, itu sebenarnya sudah ada di pikiran saya,” kata Masi.

“Tapi jelas, dari perspektif apa yang kami komunikasikan, kami berkomunikasi dengan semua orang secara setara, dan melihat dengan jumlah lap yang harus kami lalui, pemulihan yang sedang dilakukan, dan fakta bahwa ada begitu banyak puing di lintasan lurus pada titik itu.

“Menurut penilaian saya, itu adalah pilihan terbaik untuk menunda balapan, membersihkan semuanya, dan kemudian menyelesaikan balapan.”

 

Comments

Loading Comments...