Lance Stroll dan Max Verstappen mengalami pecah ban kecepatan tinggi setelah memakai ban C3 Pirelli selama lebih dari 30 lap pada F1 GP Azerbaijan di Baku.

Hal ini menjadi perhatian Pirelli, di mana pemasok tunggal ban Formula 1 saat ini mengisyaratkan bahwa penyebab ban meledak yang dialami kedua pembalap disebabkan debries, seperti yang terlihat pada ban C3 milik Lewis Hamilton.

Setelah penyelidikannya, Pirelli menyimpulkan bahwa bukan itu masalahnya dan bahwa “Tidak ada cacat produksi atau kualitas pada salah satu ban, juga tidak ada tanda-tanda kelelahan atau delaminasi.”

Dan untuk mengatasi masalah serupa, arahan teknis baru telah diberlakukan untuk balapan berikutnya, F1 GP Prancis di Sirkuit Paul Ricard, dengan parameter operasi yang direvisi.

“Tidak ada cacat produksi atau kualitas pada salah satu ban; juga tidak ada tanda-tanda kelelahan atau delaminasi. Penyebab dari dua kegagalan ban kiri belakang pada mobil Aston Martin dan Red Bull telah diidentifikasi dengan jelas.

"Dalam setiap kasus, ini disebabkan oleh kerusakan melingkar pada dinding samping bagian dalam, yang dapat dikaitkan dengan kondisi kerja ban, meskipun parameter awal yang ditentukan (tekanan minimum dan suhu selimut maksimum) telah diikuti.

“Sebagai hasil dari analisis ini, Pirelli telah menyerahkan laporan mereka ke FIA dan tim. FIA dan Pirelli telah menyetujui serangkaian protokol baru, termasuk arahan teknis yang ditingkatkan yang sudah didistribusikan, untuk memantau kondisi operasi selama akhir pekan balapan dan mereka akan mempertimbangkan tindakan lain yang sesuai.”

Tak lama setelah pernyataan Pirelli, Red Bull merilis pernyataannya sendiri, yang menyatakan "tidak ada kesalahan mobil yang ditemukan".

“Kami telah bekerja sama dengan Pirelli dan FIA selama penyelidikan mereka terhadap kerusakan ban Max pada putaran 47 Grand Prix Azerbaijan dan dapat memastikan bahwa tidak ada kesalahan mobil yang ditemukan.

“Kami mematuhi parameter ban Pirelli setiap saat dan akan terus mengikuti panduan mereka. Kami bersyukur bahwa setelah dampak kecepatan tinggi akhir pekan ini, tidak ada pengemudi yang terluka.”