Red Bull dengan tegas membuktikan teori Mercedes soal kecepatan trek lurusnya yang didapat dari sayap belakang lentur sampai peningkatan mesin, yang tidak bisa dilakukan karena terbentur aturan homologasi.

Skuat Milton Kenyes beralih ke Power Unit Honda kedua dari tiga yang diizinkan di Paul Ricard, satu balapan setelah Mercedes memperkenalkan mesin keduanya pada tahun 2021.

Dengan tim hanya diizinkan untuk memperkenalkan update reabilitas kepada mesin tahun ini, ada dugaan awal dari Mercedes seputar peningkatan signifikan kecepatan lintasan lurus RB16B setelah kemenangan di Prancis.

Menyusul kemenangan dominan Max Verstappen di Grand prix Styria, Team Principal Red Bull Christian Horner mengonfirmasi oli baru dari pemasok bahan bakar ExxonMobil, yang diperkenalkan di Baku.

"Kami memiliki oli baru dari ExxonMobil, jadi saya pikir mereka harus mengambil kredit penuh untuk semua penunjukan Lewis ke mesin," kata Horner. “Mesinnya dihomologasi, spesifikasinya sama.

“Tidak biasa bagi Mercedes untuk berubah di awal tahun seperti yang mereka lakukan. Mereka tampaknya memiliki, mungkin, degradasi yang lebih tinggi tahun ini daripada tahun-tahun sebelumnya. Tapi seperti yang saya katakan, yang bisa kita lakukan hanyalah fokus pada pekerjaan kita sendiri.

“Dan performa hebat lainnya dari Honda, kemenangan ke-10 kami sekarang bersama Honda sekarang dalam waktu kurang dari tiga tahun. Jadi sejauh ini sangat bagus.”

Pelumas baru tersebut dibuat dengan bahan yang tidak konvensional, yakni menggunakan bahan baku yang dipakai dalam industri kosmetik, yang telah dirancang untuk melindungi panas dan keausan yang ekstrim.

Hal ini memungkinkan mesin dijalankan pada suhu yang lebih tinggi dan mode daya yang ditingkatkan dan Red Bull menuai keuntungan di Prancis setelah pindah ke PU kedua Honda.

Honda juga bekerja keras selama musim dingin untuk mempercepat mesinnya yang semula dijadwalkan pada 2022 setelah pabrikan Jepang itu mengumumkan keluar dari F1 pada akhir 2021.

SI202106270491_hires_jpeg_24bit_rgb.jpg

Faktor lain di balik keunggulan kecepatan lintasan lurus Red Bull atas Mercedes adalah keputusan untuk menggunakan sayap belakang yang lebih ramping dan konfigurasi drag dan downforce rendah.

“Tidak diragukan lagi bahwa Honda telah melakukan pekerjaan yang hebat selama musim dingin, tetapi lihat saja konfigurasi mobilnya,” jelas Horner.

“Mereka [Mercedes] memiliki 'pintu gudang' di bagian belakang mobil mereka untuk balapan ini dan kami memiliki sayap belakang yang cukup kurus. Jadi, Anda tidak perlu menjadi ilmuwan roket untuk mengetahui mengapa kami berpotensi sedikit lebih cepat di lintasan lurus.”

Keuntungan performa di lintasan lurus Red Bull memberi keunggulan 40 poin atas Mercedes di klasemen konstruktor, sementara Verstappen memegang keunggulan 18 poin atas juara dunia Lewis Hamilton.

Hal ini jelas membuat Mercedes terjebak dalam kebingungan, mengingat peningkatan performa mesin tidak diperbolehkan musim ini, dan berada dalam dilema soal prioritas pengembangan mobil antara 2021 dan 2022.

Mercedes tampaknya dibatasi dalam pencariannya untuk menemukan kinerja di lintasan lurus, tetapi bisakah itu mengikuti filosofi sayap ramping Red Bull?

“Kami bisa saja menempatkan sayap yang lebih kecil pada akhir pekan ini, tetapi kami akan lebih lambat saat melewati tikungan dan oleh karena itu mungkin memiliki lebih banyak degradasi, jadi kami akan melihat beberapa hal,” jawab Hamilton ketika ditanya pertanyaan itu setelah balapan akhir pekan lalu.

“Tentu saja mereka memiliki sayap yang sangat bagus yang lentur, yang mereka miliki hampir sepanjang tahun. Saya pikir mereka telah mengembangkannya, sejauh yang saya ketahui atau apa yang saya diberi tahu, untuk waktu yang cukup lama, yang belum kita lakukan - jadi itu pasti akan menjadi bagian darinya.

“Saya tidak tahu. Saya mendorong semua orang sekeras mungkin, melakukan pekerjaan sebanyak mungkin untuk mendapatkan kinerja kami.”

Direktur Teknis James Allison mengungkapkan bahwa pihaknya memiliki beberapa peningkatan, dari sisi sasis dan mesin, yang disiapkan untuk mengejar Red Bull dalam perburuan gelar tahun ini.