Sudah 199 balapan berlalu sejak Daniel Ricciardo melakukan debut Formula 1-nya bersama HRT pada Grand Prix Inggris, dan akhir pekan ini ia menyongsong balapan ke-200 di Spa-Francorchamps.

Setelah setengah musim di HRT, ia menghabiskan dua tahun di Toro Rosso sebelum ditunjuk Red Bull sebagai pengganti Mark Webber tahun 2014. Selama lima musim di Milton Kenyes, Ricciardo meraih tujuh kemenangan, dengan torehan terbaik didapat musim 2014 dan 2016 dengan menempati P3 klasemen.

Ricciardo pindah ke Renault untuk 2019 dan 2020, dan kemudian ke McLaren menggantikan Carlos Sainz untuk musim ini bersama Lando Norris. Pembalap Australia itu telah menjalani musim 2021 yang sangat sulit, berjuang untuk beradaptasi dengan karakteristik unik MCL35M McLaren.

Menjelang akhir pekan GP ke-200, Ricciardo berkata: “Setelah beberapa minggu jauh dari Formula 1, saya tak sabar untuk balapan lagi di Spa, yang merupakan sirkuit yang luar biasa.

"Ini adalah trek yang sempurna untuk kembali dengan bagian berkecepatan tinggi dan perubahan ketinggian yang dramatis. Saya telah kembali bekerja di simulator di pabrik minggu ini sebagai persiapan untuk akhir pekan dan saya siap untuk kembali melakukannya.”

“Ini juga merupakan akhir pekan yang spesial bagi saya saat saya bersiap untuk balapan di grand prix ke-200 saya. Jika Anda mengatakan kepada saya kembali di Silverstone pada tahun 2011, ketika saya melakukan debut saya, bahwa saya telah mencapai 200 Grand Prix, saya pasti akan sangat bersemangat tentang hal itu.

"Ini benar-benar tonggak sejarah yang keren untuk dicapai dan pasti salah satu yang saya banggakan. Saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk menjadikannya akhir pekan untuk diingat.”

McLaren duduk di urutan keempat dalam kejuaraan konstruktor, memiliki poin yang sama dengan Ferrari. Bos tim Andreas Seidl mengatakan balapan ini bukan hanya tonggak penting bagi Ricciardo tetapi McLaren dalam perebutan posisi ketiga.

“Akhir pekan grand prix ini adalah momen spesial bagi Daniel dan tim, karena kami merayakan Grand Prix ke-200-nya,” tambah Seidl. “Untuk mencapai tonggak sejarah ini adalah pencapaian yang sangat signifikan dan membuktikan tingkat pengalaman yang dia peroleh selama 10 tahun karirnya.

"Dia bergabung dengan klub elit pembalap dalam melewati 200 Grand Prix, dan kami berharap dapat merayakan akhir pekan bersamanya. Kami saat ini berada dalam pertempuran sengit dengan rival terdekat kami di kejuaraan konstruktor dan kami tahu kami harus mulai berlari di Spa untuk menjaga tekanan.”