Sejak kehilangan kursi Red Bull dari Sergio Perez, Alex Albon menghabiskan tahun 2021 membalap di DTM, dan menjadi pembalap cadangan dan tes Red Bull.

Red Bull tengah mengupayakan kursi untuk Albon musim 2022, dan sejak saat itu ia dikaitkan dengan Williams atau Alfa Romeo, terlebih setelah keputusan Kimi Raikkonen untuk pensiun yang memicu pergerakan pasar pembalap.

Dengan George Russell mendapatkan promosi ke Mercedes dan Valtteri Bottas favorit untuk menggantikan Raikkonen, masih ada dua lowongan tersisa untuk diisi di Williams dan Alfa Romeo.

Berbicara menjelang Grand Prix Belanda akhir pekan ini, Horner berharap masa depan Albon diselesaikan dalam waktu dekat.

“Saya pikir Alex pantas mendapatkan kursi di Formula 1 dan saya pikir ada sedikit ketertarikan padanya untuk tahun depan,” kata Horner. “Kami akan melakukan apa pun yang kami bisa untuk mencoba dan mengaktifkannya.

"Saya harap tidak ada yang menghalangi dia untuk mewujudkan salah satu peluang itu. Dia pembalap berbakat dan tunduk pada George bergerak, dan sekarang Kimi pensiun, itu membuka peluang. Saya yakin itu akan diselesaikan sekitar minggu depan."

Ditanya apakah Red Bull mempertimbangkan untuk menaruh Albon di tim eksternal, atau menempatkannya kembali di AlphaTauri, Horner menjawab: “Tidak, kami sedang mencari tim eksternal.

“Williams dan Alfa Romeo telah menyatakan minatnya dan kami ingin melihatnya kembali membalap di Formula 1. Semoga itu bisa diselesaikan dalam beberapa hari ke depan.”

Horner tidak mengesampingkan Red Bull menawarkan paket dukungan keuangan sebagai bagian dari kesepakatan apapun, meskipun dia tidak percaya itu akan diperlukan.

“Saya pikir dia cukup baik sehingga dia tidak perlu membawa paket pendanaan bersamanya, tetapi kami ingin memungkinkan dia mendapatkan dorongan,” tambahnya.

“Jadi di mana pun kami bisa membantu, kami pasti akan dan seperti yang saya katakan, semoga bisa diselesaikan dalam waktu dekat.”

2923887.0064.jpg

Pembalap lain yang terkait dengan potensi lowongan di Williams dan Alfa Romeo adalah juara dunia pertama Formula  E, Nyck de Vries.

Toto Wolff mengakui dia tidak ingin kehilangan de Vries dari line-up Formula E Mercedes tetapi mengatakan dia tidak akan menghalangi pembalap Belanda itu jika dia ditawari kesempatan untuk beralih ke F1.

“Saat ini berfokus di sekitar Alex Albon, yang seperti yang dikatakan Christian dia layak mendapat kursi,” jelas Wolff. “Dia anak yang sangat baik dan dia mungkin protagonis utama di kursi bergerak.

"Nyck memiliki jaminan kursi di Formula E bersama kami dan saya berpikir dua kali seperti yang saya katakan sebelumnya - saya berharap dia berada di Formula 1 tetapi saya tidak ingin kehilangan dia untuk kampanye Formula E kami."