Duet Haas F1, Mick Schumacher dan Nikita Mazepin nyaris terlibat insiden pada tahap pembukaan balapan hari Minggu di Zandvoort ketika Mazepin melewati Schumacher secara agresif pada awal putaran kedua.

Schumacher terpaksa mundur dari upaya block-passing tetapi tampaknya menyundul bagian belakang mobil rekan setimnya, sebelum segera mengadu untuk perubahan sayap depan setelah mengalami kerusakan.

Ini menjadi lanjutan dari pertarungan intra-tim mereka setelah sehari sebelumnya Mazepin menuduh Schumacher melanggar protokol internal tim dengan menyalipnya di awal putaran terakhir mereka di kualifikasi.

“Sepertinya dia memiliki hal ini di kepalanya di mana dia ingin, dengan biaya berapa pun, berada di depan saya, dan tidak apa-apa,” kata Schumacher kepada Sky Sports.

“Saya tidak menentangnya tetapi jika kami sampai pada titik di mana kami bertahan dengan sangat agresif melawan rekan satu tim di mana Anda tidak mendapatkan apa-apa, itu bukanlah pendekatan yang tepat.

“Itu tidak membenarkan fakta bahwa dia mendorong saya ke dinding dan mendorong saya untuk masuk ke pitlane. Saya pikir itu bukan cara yang benar. Kami mungkin harus berbicara dengan tim tentang hal itu.”

Meskipun Schumacher mengindikasikan hubungannya dengan Mazepin mungkin tidak dapat diperbaiki ketika berbicara dengan Sky, dia kemudian menambahkan bahwa dia berharap situasinya dapat diselesaikan.

"Saya pikir saya bukan satu-satunya pengemudi yang dia lakukan sampai hari ini," katanya. “Jadi saya yakin beberapa orang akan melihatnya, dan mudah-mudahan, konsekuensinya akan ikut bermain di masa depan.

“Kami tidak banyak mengobrol hari ini, tetapi saya pikir dari sudut pandangnya, saya pikir Anda melihat apa yang masih dia pikirkan tentang itu dan tentang seluruh situasi, saya pikir jika tidak, dia tidak bereaksi seperti yang dia lakukan di balapan ini.

“Ini cukup baru bagi saya. Saya merasa seperti biasanya jika Anda membicarakannya, Anda memiliki rasa hormat tertentu. Saya merasa cukup sulit untuk menemukannya saat ini karena alasan tertentu, saya tidak begitu mengerti. Tapi itu mudah-mudahan kami akan berhasil menyelesaikannya. ”

Kepala tim Haas, Guenther Steiner yakin tidak ada yang harus disalahkan atas insiden itu, meskipun dia mengatakan diskusi akan diadakan dengan kedua pembalap sebelum Grand Prix Italia akhir pekan ini di Monza.

“Saya akan mengatakan tidak ada yang harus disalahkan dalam hal ini,” kata Steiner. “Kita perlu mengusahakannya, konstruktif. Kami mengadakan pertemuan setelah penjelasan teknis kami tentang hal itu.

"Kami belum sampai pada kesimpulan. Rencananya adalah untuk bertemu sebelum Monza dan untuk melihat apa yang perlu kita lakukan untuk menghindari hal ini di masa depan karena itu tidak membantu siapa pun, saya mencoba menjelaskan yang satu itu. Jadi kami akan mengerjakannya dan kami akan mengerjakannya sampai kami menyelesaikannya.”

Steiner menyarankan Haas tidak akan ragu untuk memperkenalkan aturan bagi para pembalapnya jika masalah tersebut tidak dapat diselesaikan.

“Tidak mudah untuk menyatukan kepala mereka, tetapi Anda harus sampai pada beberapa kesimpulan,” tambahnya. "Kalau tidak, kita perlu membuat aturan."