Setelah tahun ini menjadi pembalap cadangan Red Bull, Alex Albon mengincar comeback ke grid F1 tahun depan, dengan Williams dan Alfa Romeo tertarik untuk mengontrak pembalap Anglo-Thailand.

Pilihan Albon adalah bergabung dengan Williams tetapi selama akhir pekan Grand Prix Belanda, Toto Wolff mengatakan Mercedes akan menyambut Albon di tim pelanggan jika ia bebas dari kontrak bersama Red Bull.

Kepala tim Red Bull Horner menggambarkan permintaan Wolff sebagai "sedikit tidak biasa" dan berharap situasi dapat diselesaikan tanpa perlu melepaskan Albon.

"Ini jelas pengaruh besar tapi saya yakin Williams memilih pembalap yang ingin mereka kendarai di dalam mobil dan mereka tidak memiliki batasan," tambahnya.

Ditanya mengapa Red Bull harus berpisah dari Albon jika itu masalahnya, Horner berkata: “Mungkin tidak.

“Kami telah melakukan diskusi yang sangat produktif dengan Williams dan dengan Alfa, dan saya berharap situasinya mudah-mudahan diselesaikan dalam minggu depan atau lebih.”

2925172.0064.jpg

Horner menekankan Red Bull akan melakukan segala daya untuk memastikan Albon dapat kembali ke grid F1 untuk tahun depan.

"Kami jelas ingin melihat Alex balapan tahun depan," katanya. “Kami menilai dia tinggi dan saya pikir kami hampir menemukan solusi, dan tentu saja bukan hanya Williams yang menunjukkan minat padanya.

“Jadi semoga Alex akan kembali ke grid tahun depan. Di balik layar, kami melakukan semua yang kami bisa untuk memastikan itu terjadi.”

Bos Ferrari Mattia Binotto juga mempertanyakan sikap Wolff, dan meyakini adalah salah bagi pabrikan untuk mencoba dan mendikte siapa yang mengemudi untuk tim pelanggan mereka.

"Saya percaya bahwa apa pun yang terjadi antara tim dan pebalap yang terjadi antara tim dan pebalap dan sebagai pabrikan, kami tidak boleh mempengaruhi," katanya. “Saya pikir itu akan salah.

“Jika seorang pengemudi memiliki kesempatan untuk mengemudi, dia seharusnya memiliki kesempatan untuk membalap, dari mana pun asalnya dan jika tim dengan senang hati memberinya tempat duduk, mereka harus memberinya tempat duduk itu."

Dan Binotto menepis anggapan bahwa Ferrari memegang kendali atas salah satu kursi di Alfa Romeo, tim yang dilombakan oleh juniornya Antonio Giovinazzi sejak 2019.

"Ferrari tidak pernah mengatakan 'kursi Ferrari' di Alfa," katanya. “Itu kontak antara Alfa Romeo, jadi itu hak sponsor Alfa Romeo di mobil Sauber.”