Max Verstappen dan Lewis Hamilton kembali terlibat insiden pada Lap 26 di Tikungan 1 setelah Hamilton keluar dari pit menyusul pit-stop yang sedikit tertunda.

Hamilton berada di garis luar, sementara Verstappen berada di sisi dalam menuju Tikungan 2. Verstappen tetap memaksa dirinya masuk dengan ruang terbatas, ia menabrak sausage kerb dan mendorong mobilnya ke atas mobil Hamilton, mengakhiri balapan keduanya.

Mengomentari insiden lanjutan antara kedua protagonis gelar, Wolff menggambarkan manuver Verstappen terhadap Lewis seperti pelanggaran taktis. Istilah ini diambil dari sepakbola ketika sebuah tim kehilangan bola dan untuk menghentikan serangan balik, tim dengan sengaja melakukan pelanggaran.

"Yah, steward akan memutuskan siapa yang harus disalahkan," kata Wolff kepada Sky Sports. “Ada sebagian besar yang harus disalahkan saya kira - kita telah melihat itu di masa lalu tetapi saya akan mengatakan itu, dalam sepak bola, mereka menyebutnya 'pelanggaran taktis'. Dia mungkin tahu bahwa jika Lewis tetap di depan, itu adalah kemungkinan kemenangan balapan.”

Wolff menunjuk ke arah Hamilton yang mundur ketika pasangan itu berjalan berdampingan ke Tikungan 4 pada lap pembukaan, menyarankan Verstappen seharusnya melakukan hal yang sama sebelum mereka menyerang.

"Tidak terlihat seperti di samping dan dia melewati trotoar sosis di tengah," tambah Wolff. “Jika Anda membandingkan apa yang dikatakan Lewis di Tikungan 4 di Lap 1, tidak ada ruang tersisa dan benar-benar terdorong keluar lintasan. Biarkan para pelayan membuat penilaian.”

Memberikan sudut pandangnya, bos Red Bull Christian Horner yakin Hamilton bisa memberi Verstappen lebih banyak ruang di puncak Tikungan 2.

“Pertama-tama, kami seharusnya tidak berada di posisi itu karena kami memiliki pit stop yang buruk, kata Horner. “Max memiliki momentum. Dia punya cukup ruang di sekitar luar saya pikir.

"Lewis memberinya cukup banyak melalui putaran di Tikungan 1 dan pendapat kami adalah Lewis mungkin terlalu menutupnya di Tikungan 2. Anda dapat melihat dia mendapat momentum di Tikungan 1, Lewis memberinya cukup ruang di sana, Max di sampingnya dan kemudian jelas sebuah insiden . ”

Horner menolak saran bahwa Verstappen seharusnya mundur, tetapi mengakui bahwa itu mungkin insiden balap.

“Saya pikir dia mendapatkan cukup untuk diberi ruang yang cukup untuk bekerja di sebelah kiri di sana,” jelas Horner. “Anda mungkin bisa memperdebatkannya dari kedua sisi.

"Saya pikir jika Anda mengambil jalan tengah itu adalah insiden balap, tetapi saya benar-benar berpikir bahwa Anda dapat berargumen bahwa Max seharusnya sedikit lebih banyak ke kiri, Anda dapat berargumen bahwa Lewis seharusnya memberi lebih banyak ruang.

"Untuk membagi kesalahan ke satu sisi atau yang lain, saya benar-benar berpikir dalam insiden itu sangat sulit untuk dilakukan."