Toto Wolff angkat bicara setelah bentrok terbaru antara Lewis Hamilton dan Max Verstappen pada F1 GP Italia akhir pekan lalu, yang membuat kedua pembalap tersingkir di tempat, membuat Verstappen masih mempertahankan keunggulan lima poin atas Hamilton.

Verstappen telah diberi penalti tiga grid untuk balapan berikutnya di Rusia setelah dianggap yang paling bersalah atas babak baru pertikaian kedua pembalap, yang diawali bentrokan di Silverstone.

“Kami telah melihat duel ini di masa lalu dan antara pembalap yang sangat bagus yang berlomba untuk kejuaraan dunia,” kata Wolff pada Minggu malam di Monza sebelum para steward mencapai keputusan mereka.

“Saya pikir modus operandi untuk masa depan adalah bahwa pelanggaran taktis, untuk memastikan orang lain tidak menang, adalah sesuatu yang perlu kita kendalikan.

"Bagaimana? Saya tidak punya ide."

Dan ini bukan kali pertama Verstappen dan Hamilton bersenggolan pada F1 GP Italia, di mana sebelumny kedua pembalap terlibat kontak pada lap pembuka yang membuat Hamilton harus mengambil tindakan menghindar saat berusaha menyalip Verstappen.

“Saya pikir Lewis memberi banyak ruang di tikungan empat di lap pertama dan menghindari tabrakan,” kata Wolff. "Mungkin saya lebih tidak sportif daripada Lewis karena saya akan mengakhiri balapan di sana.

“Setidaknya kami akan memiliki jarak tempuh mesin yang lebih sedikit pada unit daya dan kemudian apa yang terjadi adalah sebaliknya tetapi tidak menghindari kontak.

“Bagi saya inilah yang perlu kita hindari di masa depan, saling menjatuhkan secara taktis karena Anda tahu Anda telah kehilangan posisi.

“Satu-satunya pertanyaan adalah 'Berapa banyak kecelakaan yang ingin kita lihat di masa depan untuk menghentikan satu orang menang dan sebaliknya?'”

Dalam sebuah wawancara dengan Sky langsung setelah balapan, Wolff menuduh Verstappen melakukan "pelanggaran taktis". Namun, dalam sesi media selanjutnya, Wolff bergerak untuk mengklarifikasi pernyataannya.

“Saya tidak mengatakan dia [Verstappen] sepenuhnya harus disalahkan atau penilaian mutlak atas insiden itu,” tegas Wolff. “Apa yang saya katakan adalah bahwa orang dapat melihatnya sebagai pelanggaran taktis dengan bias yang harus kita akui masing-masing.

“Kami tidak ingin memiliki situasi di masa depan di mana seseorang kehilangan posisi dan satu-satunya cara untuk menghentikan yang lain mencetak gol adalah dengan mengeluarkannya. Keduanya perlu meninggalkan ruang untuk satu sama lain, saling berlomba dengan keras, tetapi menghindari kecelakaan.

"Karena itu sangat menyenangkan sampai sekarang, tetapi kami telah melihat Halo yang menyelamatkan nyawa Lewis dan Max memiliki dampak yang besar di Silverstone dan kami tidak ingin datang ke situasi untuk campur tangan ketika seseorang benar-benar terluka."