Lewis Hamilton dan Max Verstappen tersingkir di tengah balapan akhir pekan lalu di Monza saat mereka berjuang untuk posisi di chicane pertama, dengan mobil Verstappen mendarat di atas Mercedes milik Hamilton saat mereka akhirnya terdampar di kerikil.

Kedua pebalap saling menyalahkan atas bentrokan itu, tetapi para steward akhirnya menganggap Verstappen sebagai pihak yang terutama harus disalahkan, memberikan hukuman tiga grid kepada pebalap Belanda itu untuk Grand Prix Rusia mendatang.

Christian Horner, yang menilai itu adalah insiden balap, dan merasa FIA melewatkan kesempatan untuk membuat "pernyataan" dengan memberikan penalti yang sama kepada Lewis Hamilton dan Max Verstappen.

“Itu adalah insiden yang aneh, tetapi kedua pembalap langsung dapat memastikan bahwa mereka baik-baik saja,” tulis Horner di kolomnya untuk situs web tim Red Bull pada hari Jumat.

“Dengan Lewis mencoba untuk mundur dan kembali ke balapan, bahkan mobil medis tidak melihat kebutuhan untuk dikerahkan.

“Saya bersyukur halo melakukan tugasnya. Saya pikir bahkan orang yang paling ragu-ragu sekarang telah berubah pikiran tentang hal itu.

“Saya masih memiliki keyakinan yang sama hari ini: keduanya berperan di dalamnya dan sulit untuk menyalahkan satu pihak lebih dari yang lain.

“Jika FIA ingin membuat pernyataan, mereka bisa saja menjatuhkan hukuman yang sama pada kedua pembalap tetapi kesalahannya dianggap lebih pada pihak Max dan, karena dia tidak menyelesaikan balapan, satu-satunya pilihan adalah memberinya penalti grid, yang kami terima.”

Horner juga mengungkapkan kesalahan manusia yang mengakibatkan 11 detik pit stop Verstappen di Monza adalah konsekuensi langsung dari tindakan keras baru FIA yang diperkenalkan di Grand Prix Belgia.

“Ada kesalahan manusia yang jarang terjadi di pit stop kami, sebagai akibat dari arahan teknis baru, tetapi tetap saja sesuatu yang perlu kami pelajari,” jelas Horner.

“Perhentian lambat itu membuat Max tidak sinkron dari tempat yang seharusnya dia tuju. Mercedes memperparah situasi itu saat mereka tersendat-sendat dengan pemberhentian mereka sendiri di mobil Hamilton, yang berarti kedua pembalap saling berhadapan.

“Kedua pembalap tahu bahwa mereka harus berada di depan karena sulitnya menyalip. Max sangat ingin merebut momentum dan Lewis ingin mempertahankan posisi trek.”