Hamilton dan Verstappen bertabrakan di Grand Prix Italia dalam kecelakaan akhir balapan yang menandai titik nyala besar kedua antara protagonis kejuaraan musim ini.

Pasangan ini sebelumnya terjerat pada putaran pembukaan Grand Prix Inggris, meskipun pada kesempatan itu Hamilton mampu pulih untuk memenangkan balapan sementara Verstappen dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan pencegahan menyusul dampak 50G dengan penghalang.

“Keduanya berlomba untuk kejuaraan pembalap dan Anda tidak bisa mengharapkan mereka mengenakan sarung tangan beludru,” kata Wolff. “Itulah mengapa kita akan melihat saat-saat sulit seperti ini, saya percaya.

“Jelas saya bias dan saya melihat seluruh balapan seperti yang terjadi dan kadang-kadang Anda hanya perlu menyelamatkan. Inilah yang dilakukan Lewis di Lap 1. Bisakah Max melakukannya? Mungkin dia akan kehilangan posisi.

“Jadi saya pikir sangat sulit dan berbahaya untuk berkomentar dengan bias yang Anda miliki, jelas menyemangati pembalap dan tim Anda.

“Keduanya tahu apa yang mereka lakukan, mereka mengendalikannya dan saya kira ada peluang bagus untuk mengejar McLaren, yang ada di sana berdasarkan prestasi dan mencetak lebih banyak poin.”

Wolff mengatakan dia merasa kedua pembalap "cukup tahu apa yang mereka lakukan" dan tidak akan terkejut melihat lebih banyak bentrokan di delapan balapan tersisa musim ini.

2931707.0064.jpg

“Jika mereka berdua ingin menghindari tabrakan, mereka akan memiliki lebih sedikit tabrakan,” tambahnya. “Jika mereka tidak menghindari tabrakan karena mereka merasa tepat untuk tidak melakukan bail out atau tidak memberi ruang, maka kami akan memiliki lebih banyak. Kami tidak duduk di dalam mobil.”

Hamilton kebobolan posisi ke Verstappen di Tikungan 1 di Imola dan Barcelona sebagai tanggapan atas gerakan agresif yang dilakukan oleh pembalap Red Bull dan juga mengambil jalan keluar saat mereka berjuang untuk posisi di lap pembukaan di Monza.

Namun, di Silverstone dan kemudian di Grand Prix Italia, Hamilton berdiri tegak dan kontak diikuti.

Wolff percaya dinamika antara pasangan telah berubah karena Hamilton menjadi kurang bersedia untuk mundur selama pertempuran roda-ke-roda, sesuatu yang dia katakan tim sedang "diskusikan secara rinci".

“Saya pikir perubahan pendekatan adalah bahwa Lewis cukup banyak memutuskan untuk tidak melakukan bail out lagi ketika dia berpikir bahwa tendangan sudut adalah miliknya,” jelas Wolff.

“Perlu dua untuk tango, perlu dua untuk saling memahami di trek dan kapan tabrakan bisa dihindari.

"Tapi mereka ada di mobil, kita tidak memiliki pengaruh dalam mengemudi dan mereka akan tahu lebih baik dari kita bagaimana yang lain membalap sendiri dan itu menarik untuk ditonton."

XPB_1081770_HiRes.jpg

Terlepas dari meningkatnya persaingan antara Hamilton dan Verstappen, Wolff yakin para pesaing kejuaraan dapat menjaga rasa hormat mereka satu sama lain.

“Yang sangat bagus mengenali yang lain sangat bagus,” lanjutnya. “Dan oleh karena itu, dari sudut pandang mengemudi akan ada banyak rasa hormat satu sama lain, seperti dengan beberapa orang lain di trek.

“Kepribadiannya sangat berbeda, kehidupan sangat berbeda tetapi itu tidak mengganggu rasa hormat terhadap kemampuan orang lain di dalam mobil.”