Untuk dua balapan beruntun, Mercedes melakukan tindakan pencegahan dengan memasang mesin pembakaran internal (ICE) baru, serta komponen MGU-H dan Turbocharger baru pada mobil Valtteri Bottas di Sochi, yang digambarkan sebagai langkah "taktis".

Sepintas, langkah ini dibuat sebagai upaya untuk menggangu Max Verstappen yang start dari belakang. Namun, hal tersebut disanggah Direktur Teknik Trackside Andrew Shovlin, yang mengatakan setelah balapan bahwa power unit baru Bottas dari Monza memiliki masalah yang perlu diselidiki lebih lanjut.

Setelah menghadapi penalti grid pada dua balapan beruntun di Italia dan Rusia, bos Mercedes Toto Wolff mengkonfirmasi bahwa tim sedang "menilai kembali" kinerja mesinnya.

“Kami tidak hanya melakukan pergantian mesin untuk berjaga-jaga karena kami ingin menimbun, tetapi juga karena kami ingin memahami performa mesin,” jelas Wolff.

“Saat ini kami sedang menilai kembali kinerja unit daya karena kami memiliki tanda tanya dan karena itu belum memutuskan mesin mana yang akan kembali ke pool.”

Masalah Bottas adalah yang terbaru dalam beberapa masalah terkait mesin untuk Mercedes selama musim 2021 yang tidak hanya memengaruhi tim kerja.

Masalah pneumatik yang ditemukan pada mobil Nicholas Latifi pada hari Jumat memaksa Williams untuk memasang mesin Mercedes baru dan memicu penurunan grid, sementara McLaren juga menemukan masalah pada unit daya Daniel Ricciardo selama latihan pertama.

Ricciardo menghindari penalti untuk balapan setelah McLaren menukar mesinnya dengan mesin dari pool yang ada. Hal ini jelas menjadi perhatian khusus mengingat Mercedes saat ini sedang mengerjakan unit daya 2022 untuk homologasi dengan pembekuan mesin yang mulai berlaku tahun depan.

“Anda harus memiliki keseimbangan yang tepat antara memastikan bahwa Anda benar-benar memilah semua gremlin yang Anda miliki di unit daya, tidak hanya untuk tahun ini tetapi juga untuk unit daya tahun depan,” Wolff mengakui.

“Jelas kami berada dalam fase penilaian tentang bagaimana melanjutkan musim dalam hal unit daya.”

Ditanya seberapa khawatirnya dia tentang prospek DNF yang berpotensi menentukan gelar selama tujuh balapan terakhir musim ini, Wolff menjawab: “Keandalan versus kinerja selalu menjadi garis tipis yang Anda butuhkan untuk mendapatkan yang benar.

“DNF-ing jelas tidak boleh mengikuti kejuaraan dan tidak ada seorang pun, kami atau bahkan pesaing kami yang mampu membayar akhir pekan balapan tanpa poin.”

Red Bull mendapatkan penalti mesin yang sudah disiapkan Rusia, dengan Verstappen membatasi kerusakan dengan bangkit dari belakang grid untuk mengklaim tempat kedua yang sangat baik di belakang saingan utama Lewis Hamilton.

Meskipun Hamilton akhirnya mencetak kemenangan grand prix ke-100 untuk kembali memimpin klasemen, pebalap Mercedes kemungkinan harus mengambil penalti grid terkait mesinnya sendiri sebelum akhir musim.

Hamilton hanya memiliki dua mesin bekas yang tersisa di kolamnya untuk membawanya melalui tujuh putaran tersisa setelah juara dunia tujuh kali itu kehilangan PU jarak tempuh yang lebih tua menyusul penghentian saat latihan di Zandvoort.

“Saya kehilangan satu mesin, Valtteri punya beberapa,” kata Hamilton. “Dan ada yang lain yang Mercedes lihat naik turun paddock.

“Jadi saya mencoba untuk merawat mesin saya dengan sangat hati-hati ketika saya mengemudi, dalam hal seberapa banyak saya menggunakan gas, dalam hal melepaskan mur, hanya benar-benar mencoba untuk meminimalkan putaran yang saya lakukan.

“Tapi siapa yang tahu? Saya tidak bisa mengendalikan masa depan.”