Valtteri Bottas memulai Grand Prix Rusia dari posisi ke-16 setelah Mercedes terpaksa mengganti power unit untuk balapan kedua beruntun.

Tim yakin bahwa Bottas bisa mengulangi penampilan inspirasional dari Grand Prix Italia, di mana ia memulihkan diri dari belakang grid untuk finis ketiga.

Tetapi pembalap Finlandia itu kesulitan untuk membuat kemajuan yang sama dan mendekam di luar 10 besar sebelum hujan lebat "menyelamatkan" balapannya saat ia beralih ke ban menengah lebih awal dan melompat ke urutan kelima.

“Itu jauh lebih sulit bagi saya daripada yang saya kira, hanya untuk melewati lapangan,” kata Bottas. “Saya pikir itu akan seperti di Monza, tapi itu jauh lebih sulit.

"Terutama yang saya perjuangkan adalah understeer yang besar, dan saat itulah saya semakin dekat dan saya tidak bisa menyalip jarak.”

Meskipun memulai empat tempat di belakang Bottas di urutan ke-20, Max Verstappen dari Red Bull membuat pekerjaan singkat untuk maju melalui paket dan berhasil melewati Bottas dengan relatif mudah hanya enam lap menjelang balapan.

Kegagalan Bottas membuat hidup lebih sulit bagi Verstappen - yang merupakan saingan utama rekan setimnya Lewis Hamilton - menuai kritik dari juara dunia 1996 Damon Hill .

Ditanya apakah dia bisa berbuat lebih banyak untuk menghentikan serangan Verstappen, Bottas menjawab: “Dia benar-benar mampu menembus lapangan.

“Saya perlu melihat apakah ada lebih banyak yang bisa saya lakukan tetapi saya pikir dia melewati saya dengan cukup mudah. Saya pikir dia kemudian menyalip mobil di depan saya, dan saya tidak punya kesempatan.”

Direktur teknik trackside Mercedes Andrew Shovlin mengatakan bahwa perjuangan Bottas dengan understeer diperburuk oleh suhu yang lebih dingin pada hari Minggu.

“Pada dasarnya kondisi yang lebih dingin membuat ban depan mengalami kesulitan,” jelas Shovlin. “Kami sedikit understeering. Padahal di hari jumat yang paling belakang itu gardan yang paling menderita, ini yang depan.

“Dan ketika Anda tidak bisa mengikuti di empat tikungan terakhir itu, maka Anda tidak bisa cukup dekat untuk menyalip, tapi itu benar-benar karena keseimbangan mobil. Saya pikir kondisi yang lebih dingin sebenarnya membuatnya lebih sulit, bukan lebih mudah.”

2952253.0064.jpg

Faktor lain yang menghambat Bottas adalah dia berulang kali mendapati dirinya terjebak di dalam gerbong yang semuanya berjalan dalam jangkauan DRS satu sama lain.

Meskipun Bottas di atas kertas memiliki keuntungan performa dari pembalap lainnya, ia tidak dapat menyalip karena mereka mendapatkan manfaat dari slipsteam, yang secara efektif meniadakan keuntungan yang dimiliki pembalap Mercedes.

“Balapan ini lebih sulit dan alasannya lebih sulit adalah karena apa yang kami lihat dengan kereta DRS,” kata direktur teknis Mercedes Mike Elliott. “Sebagai konsekuensinya, meskipun Valtteri memiliki kecepatan lebih, mobil di depan juga memiliki keunggulan DRS yang sama dan membuatnya lebih sulit untuk disalip.

“Kami melihat bahwa naik turun grid dengan orang-orang terjebak di posisi itu, tidak bisa lewat karena kereta itu. Selain itu Valtteri, juga berjuang dengan jumlah understeer di mobil. Dan karena itu dia berjuang di sektor 3 terutama.

“Apa yang mengarah ke posisi di mana sangat sulit untuk mendekati mobil di depan dan sebagai konsekuensinya, ketika Anda lurus, Anda tidak mendapatkan keuntungan penuh dari derek karena Anda hanya terlalu jauh di belakang.

“Pada saat Anda benar-benar mengejar, Anda sudah terlalu dekat dengan ujung trek lurus untuk melakukan operan itu.”