Valtteri Bottas akan beralih ke Alfa Romeo untuk musim 2022 setelah kehilangan kursinya di Mercedes setelah digantikan oleh pembalap junior tim, George Russell.

Namun, calon tim baru pemenang sembilan Grand Prix itu tidak berada dalam performa idealnya. Skuat yang berbasis di Hinwil itu menjalani musim yang sulit, di mana mereka hanya finis 10 besar pada empat kesempatan, dan duduk di urutan kesembilan kejuaraan konstruktor dengan tujuh poin.

Mempertimbangkan penampilannya sejauh ini, harapannya untuk mengalahkan Williams dalam pertarungan untuk urutan kedelapan tampak tipis mengingat mereka tertinggal 16 poin dengan hanya tujuh balapan tersisa.

Tapi Bottas mengatakan dia siap untuk menerima tantangan untuk mengantarkan Alfa kembali ke lini tengah F1, dan yakin tim barunya dapat memanfaatkan perombakan regulasi 2022.

“Saya tahu bahwa mereka belum benar-benar mengembangkan mobil tahun ini dan mereka belum benar-benar berkembang tahun ini,” kata Bottas.

“Tapi saya tahu upaya yang mereka lakukan untuk masa depan jadi saya tidak terlalu khawatir, itu tidak akan meningkat tiba-tiba musim ini, untuk mereka. Itu fakta.

“Tapi tahun depan adalah mobil yang berbeda dan segalanya. Jadi saya jelas lebih berharap daripada apa hasilnya sekarang.”

XPB_1056155_HiRes.jpg

Sementara itu, Bottas, yang duduk di urutan ketiga dalam kejuaraan, sangat ingin menambah jumlah sembilan kemenangannya saat ini sebelum kiprahnya bersama Mercedes berakhir setelah lebih dari setahun sejak kemenangan terakhirnya.

Bottas juga bertekad untuk membantu Mercedes mengklaim kejuaraan konstruktor kelima berturut-turut sejak ia bergabung dengan tim pada tahun 2017, serta membantu upaya Hamilton untuk mengalahkan Max Verstappen dari Red Bull untuk memperebutkan mahkota pembalap.

“Saya ingin menang,” jelasnya. “Saya ingin menang dan juga saya sangat ingin kami mendapatkan gelar konstruktor kelima dan jelas, jika bukan saya yang memenangkan kejuaraan, saya ingin itu Lewis.

"Bagi saya, hasil balapan individu - itu masih menjadi motivasi besar bagi saya."