Mulai dari dilema mesin untuk Mercedes sampai bagaimana Lando Norris bangkit dari kesalahan di Rusia, apa saja poin menarik jelang F1 GP Turki akhir pekan ini? Crash.net coba merangkumnya untuk Anda.

Dilema mesin untuk Mercedes

Kekhawatiran atas reabilitas mesin mulai mengancam Mercedes, khususnya dengan pembalap bintangnya, Lewis Hamilton, terlibat dalam pertarungan gelar sengit melawan Verstappen.

Mercedes memiliki tanda tanya besar atas power unit yang tersisa di Grand Prix Rusia, di mana Valtteri Bottas mengambil mesin baru dan penurunan grid berikutnya untuk balapan kedua berturut-turut.

Hamilton mengganti ke set power unit ketiga dan terakhir yang diizinkan musim ini di Grand Prix Belgia pada bulan Agustus, tetapi dibiarkan dengan hanya dua mesin di kolamnya setelah kehilangan unit jarak tempuh yang lebih tinggi selama latihan di Zandvoort.

Hal ini memaksa Mercedes untuk menambahkan mesin keempat ke inventory milik Hamilton untuk memastikan dia bisa mencapai akhir musim tanpa mengambil risiko kegagalan teknis yang mahal di pertengahan balapan.

E-XRY0GX0Awf2ZV_0.jpeg

Dengan Mercedes yang berupaya menghindari kemungkinan DNF yang menentukan gelar dan memasang Power Unit baru dan memicu hukuman lebih besar, keputusan untuk menbambil salah satu komponen, kemungkinan ICE, atau satu set PU jauh lebih masuk akal.

Mercedes sedang mempertimbangkan pilihan mana yang terbaik untuk mengambil pukulan, dengan Toto Wolff mengakui bahwa perubahan mesin strategis di Grand Prix Turki akhir pekan ini adalah "kemungkinan" bagi Hamilton, yang memimpin Max Verstappen hanya dengan dua poin dalam pertandingan intens mereka. pertarungan kejuaraan.

Mercedes menang di Turki tahun lalu dan dengan Istanbul menjadi sirkuit di mana menyalip dimungkinkan, itu mungkin memberikan tempat yang lebih mudah untuk melakukan pemulihan yang sukses melalui lapangan, seperti yang dilakukan Verstappen di Sochi terakhir kali.

Tapi apakah Mercedes ingin memberikan kemenangan potensial kepada Red Bull di trek di mana ia memiliki peluang bagus untuk mengalahkan rival terdekatnya dalam pertarungan langsung, atau malah menunggu sampai sampai ke sirkuit yang lebih lemah seperti Meksiko atau Brasil?

Hamilton vs Verstappen makin memanas

2952286.0064.jpg

Dengan tujuh putaran tersisa musim ini, gambaran persaingan terlihat menarik dan sangat sulit diprediksi.

Di atas kertas, Mercedes seharusnya kuat di Turki mengingat memenangkan balapan tahun lalu, tetapi Verstappen tercepat di lintasan kering pada hari Jumat dan muncul di jalur untuk mengambil posisi terdepan sebelum hujan membuka pintu bagi Lance Stroll untuk melakukan hasil yang mengejutkan.

Hamilton memiliki rekor yang sangat baik di Austin tetapi sirkuit dengan ketinggian yang lebih tinggi di Meksiko dan Brasil cenderung bermain dengan kekuatan mobil Red Bull dalam beberapa tahun terakhir.

Trek baru di Qatar dan Arab Saudi tidak diketahui, sementara rekor tak terkalahkan Mercedes di Abu Dhabi akhirnya berakhir di akhir musim tahun lalu ketika Verstappen mengklaim kemenangan dominan.

Dengan margin yang begitu tipis di depan lapangan dalam perburuan gelar tahun ini, siapa pun dapat menebak siapa yang akan menjadi yang teratas pada akhir pekan tertentu. Yang pasti adalah bahwa setiap poin akan menjadi sangat penting.

“Anda bisa mengatakan itu 50-50 dalam apa yang tersisa di atas meja yang menguntungkan satu tim lebih banyak daripada yang lain,” kata kepala tim Red Bull Christian Horner setelah GP Rusia.

Bagaimana Norris akan menanggapi patah hati Sochi?

Datang ke Turki setelah mengalami patah hati dengan melepas peluang emas kemenangan perdana di Rusia, jelas menarik untuk melihat bagaimana Lando Norris bereaksi akhir pekan ini.

Pembalap berusia 21 tahun itu acap kali bangkit dari keterpurukan dengan baik, dan McLaren seharusnya berada dalam bentuk yang kuat di sekitar Istanbul Park, meski secara realistis sulit untuk mengulangi performa Sochi.

2952305.0064.jpg

Pertarungan McLaren-Ferrari untuk tempat ketiga di konstruktor akan terus berlangsung akhir pekan ini, dengan kedua tim dipisahkan oleh 17,5 poin untuk memasuki tujuh balapan terakhir.

Sementara McLaren cenderung unggul baru-baru ini, Charles Leclerc melakukan debut dengan power unit Ferrari yang ditingkatkan di Sochi. Kita harus mendapatkan pembacaan yang lebih jelas tentang sejauh mana peningkatan kinerjanya akhir pekan ini.

Rekan setimnya Carlos Sainz diharapkan memiliki mesin baru yang dipasang ke Ferrari-nya, sebuah langkah yang mengantarnya start dari belakang grid.

Jika itu masalahnya, Leclerc akan menemukan dirinya dalam pertarungan tunggal melawan duo McLaren di memo untuk supremasi lini tengah, dengan Daniel Ricciardo melanjutkan lintasannya setelah kemenangan terobosannya di Monza.

Bisakah Perez membalikkan keadaan?

Sergio Perez telah mengalami masa sulit sejak bergabung kembali dengan Red Bull selama musim panas, mencetak poin hanya dalam tiga dari enam balapan terakhir. Penghitungan 16 poinnya sama dengan yang dilakukan oleh pebalap Williams George Russell sejak Grand Prix Inggris.

Pembalap Meksiko itu terus dikecewakan oleh penampilan kualifikasinya, yang sering membuatnya mengejar ketertinggalan dalam balapan. Meskipun beberapa pertunjukan kuat pada hari Minggu, Perez belum selesai lebih tinggi dari kelima di Grand Prix Italia di enam acara terakhir.

Dia berada di jalur untuk podium ketiganya untuk Red Bull di Sochi tetapi jatuh urutan setelah tinggal terlalu lama dengan ban kering ketika hujan akhir turun dan mengubah balapan di atas kepalanya.

Namun demikian, Perez tetap bertekad dia dapat membalikkan keadaan di balapan terakhir tahun 2021 dan mengincar kembali ke podium di Turki akhir pekan ini.

“Kami melakukan banyak pekerjaan setelah Rusia untuk menganalisis apa yang salah dan apa yang berjalan dengan benar dan di mana kami dapat memperbaikinya,” kata Perez dalam pratinjau GP Turki Red Bull.

“Saya telah menghabiskan lebih banyak waktu di sim di depan Turki juga, jadi kami telah melakukan beberapa pekerjaan rumah yang cukup intens untuk akhir pekan ini.

“Saya menantikan tujuh balapan terakhir sekarang dan saya yakin keberuntungan kami akan berubah, kami tampil baik di trek, tetapi sekarang kami harus menunjukkan bahwa dengan hasil kami pada hari Minggu, saya ingin kembali ke podium akhir pekan ini. ”

2946190.0064.jpg