Pemimpin klasemen Lewis Hamilton harus menerima penalti 10-grid untuk Grand prix Turki akhir pekan ini di tengah kekhawatiran Mercedes atas keandalan power unitnya.

Hal ini mengikuti serangkaian masalah baru-baru ini yang memaksa rekan satu tim Hamilton, Valtteri Bottas, mengambil tiga mesin dari empat balapan terakhir sejak liburan musim panas.

Berbicara setelah kualifikasi di Turki, Wolff mengakui timnya sekarang harus menangani masalah kehandalan mesin hingga akhir musim, bukan menerapkan perbaikan.

"Ini rumit," kata Wolff. “Ketika Anda mulai mendorong batas dengan kinerja unit daya pada tahap tertentu, Anda akan mengalami beberapa kendala.

“Unit daya kami telah menjadi yang paling andal sejak diperkenalkannya mesin hybrid pada tahun 2014 dan karena batasan ini didorong, kami telah melihat contoh suara yang tidak biasa di dalam mesin pembakaran yang tidak sepenuhnya dipahami pada tahap ini dan oleh karena itu menyebabkan beberapa masalah. di masa lalu.

“Kami memiliki mesin yang pada dasarnya gagal dan sekarang ini tentang mengatasi masalah, karena pada fase itu mendesain ulang bagian bukanlah sesuatu yang akan Anda atasi.”

2962640.0064.jpg

Wolff mengungkapkan masalah tersebut secara khusus terkait dengan mesin pembakaran internal (ICE), komponen yang diubah Mercedes pada mobil Hamilton untuk akhir pekan ini, dan bahwa masalahnya adalah "tidak hanya jarak tempuh" tetapi juga tentang "memahami topik keandalan yang berbeda".

“Bagian-bagian lain seperti turbo dan semua elemen tambahan lainnya dalam kondisi yang sangat bagus dan sangat menyenangkan,” jelasnya. “Mereka dengan mudah berada dalam batas jarak tempuh dan oleh karena itu kami tidak perlu mengambil komponen baru.”

Selain ICE keempat yang ditambahkan untuk akhir pekan ini, Hamilton juga memiliki mesin nomor tiga yang diperkenalkan di Grand Prix Belgia pada bulan Agustus masih di kolamnya, bersama dengan unit dengan jarak tempuh yang jauh lebih tua. Dia kehilangan salah satu unit kekuatannya dalam penghentian selama latihan di Zandvoort.

Wolff mengatakan Mercedes sekarang akan mencoba untuk melewati tujuh acara yang tersisa - termasuk balapan hari Minggu - tanpa harus mengambil penalti mesin lagi.

“Sudah jelas bahwa kita perlu mengambil yang keempat, pertanyaannya adalah bagaimana dan kapan kita ingin mengerahkan unit daya nomor tiga, yang masih di pool,” tambah Wolff.

“Itu adalah sesuatu yang kita butuhkan untuk mengakses balapan yang akan datang. Anda dapat memutuskan untuk menjalankannya hanya pada hari Jumat atau juga menjalankannya pada hari Sabtu atau Minggu.”

Pengembangan mesin akan dibekukan mulai musim depan, yang berarti tim akan terjebak dengan unit daya yang mereka kembangkan untuk tahun 2022 hingga mesin generasi berikutnya diperkenalkan, sebuah langkah yang saat ini direncanakan untuk tahun 2026.

Tetapi Wolff tetap yakin bahwa masalah keandalan yang dihadapi Mercedes saat ini harus dipahami dan diperbaiki menjelang tahun depan.

“Saya pikir menyeimbangkan kinerja dan keandalan selalu menjadi metrik utama dalam beberapa tahun terakhir dan itu juga akan terus berlanjut,” katanya.

“Kami tidak akan membawa defisit apa pun ke tahun depan karena defisit sedang dipahami dan sekarang ini tentang menemukan solusi untuk mengatasinya.”