Lewis Hamilton menjadi pembalap tercepat pada kualifikasi Grand Prix Turki di Istanbul park pada Sabtu (9/10) kemarin, namun akan memulai balapan dari P11 setelah menerima penalti 10 grid karena memakai mesin pembakaran internal (ICE) baru.

Hamilton mengungguli rekan setimnya Valtteri Bottas dan saingannya Max Verstappen di kualifikasi tetapi penaltinya membuat pembalap Finlandia itu yang akan menempati posisi terdepan. Oleh karena itu Bottas mengklaim statistik dalam buku rekor resmi untuk pole ke-18 karirnya.

Ada beberapa insiden serupa di masa lalu, termasuk juara dunia tujuh kali Michael Schumacher kehilangan pole sensasionalnya di kualifikasi Grand Prix Monaco 2012 karena membawa penalti lima grid karena menyebabkan tabrakan dengan pembalap Williams Bruno Senna di balapan sebelumnya  di Spanyol.

Hasil di Turki menyebabkan kebingungan awal antara tiga besar dalam konferensi pers pasca-kualifikasi dan menyebabkan diskusi lucu berikut ini…

Hamilton: “Yah, saya masih mencatat pole, kan? Tidak? Ah, sialan.”

Bottas: "Apakah saya mendapatkan pole?"

Hamilton: "Jadi dia mendapatkan pole."

Verstappen: “Saya tidak mengerti!”

Bottas: “Jadi, Anda harus memberikan ban itu kepada saya.”

Hamilton: “Anda bisa mendapatkan bannya. Saya tidak tahu ke mana mereka pergi.”

Verstappen: “Lewis punya beberapa cadangan.”

Bottas: “Tapi menurutku itu tidak adil.”

Hamilton: “Tidak, tidak apa-apa.”

Bottas: “Meskipun itu pole terbaik saya [tertawa].”

Verstappen: “Lewis akan memulai pabrik bannya sendiri…”

2962776.0064.jpg

Dua anomali lain terjadi tahun ini ketika F1 menggelar format eksperimental Sprint Race Qualifying.

Di Grand Prix Inggris, Lewis Hamilton tercepat di kualifikasi tetapi Verstappen yang dianugerahi pole di Silverstone karena memenangi Sprint Race, sesuatu yang dianggap Sebastian Vettel sebagai "salah" dan "sedikit membingungkan".

Pembalap Red Bull itu juga secara resmi dianugerahi penghargaan statistik pole position pada balapan sprint kedua di Monza ketika Bottas terjatuh ke belakang lapangan karena penalti mesin. Jadi, haruskah F1 dan badan pengaturnya, FIA, mengubah cara pencatatan pole?

"Saya tidak benar-benar tahu," kata Hamilton. “Maksud saya, saya mendapat pole. Saya tidak berpikir hukuman harus mempengaruhi itu. Tapi aku tidak terlalu peduli untuk jujur.”

Bottas sendiri telah menemukan dirinya di kedua sisi dari sistem saat ini, sangat dirugikan di Italia dan mendapatkan keuntungan di Turki dengan mengorbankan rekan satu timnya.

Dan Bottas tidak percaya bahwa pebalap tercepat tidak diklasifikasikan sebagai pemegang pole dalam buku rekor, terutama pada akhir pekan sprint.

"Saya pikir pada akhir pekan Sprint, pasti pria tercepat di kualifikasi harus diberikan penghargaan resmi pole dan pole position, sebagai catatan," katanya.

“Juga, dalam situasi seperti ini, Lewis memiliki satu lap tercepat, dia secara teknis berada di posisi terdepan, tetapi kemudian setelah itu namanya keluar. Jadi menurut saya itu tidak adil.

“Jelas, saya akan tetap dengan senang hati mengambil trofi ban itu dan mungkin lain kali bisa berbeda.”

Dua dari delapan pole position yang diraih Verstappen tahun ini datang sebagai hasil dari memenangkan balapan sprint, daripada mencatatkan lap tercepat di sesi kualifikasi.

Verstappen memperjelas posisinya tentang masalah ini, menyimpulkan: “Orang yang melakukan lap tercepat seharusnya pantas mendapatkan pole position.”

2962739.0064.jpg