Pada hari Jumat dipastikan bahwa Mercedes telah memilih untuk memberi Valtteri Bottas mesin pembakaran internal baru, yang berarti pembalap Finlandia itu harus menjalani hukuman lima grid di Grand Prix Amerika Serikat akhir pekan ini.

Ini menandai penalti ketiga dalam empat balapan untuk Bottas setelah beralih ke ICE keenamnya tahun ini, yang lebih dari dua kali lipat alokasi komponen yang diizinkan.

Lewis Hamilton juga terpaksa menerima penalti grid karena mengganti mesinnya di Grand Prix Turki saat Mercedes mencoba mengatasi masalah dengan unit tenaganya.

Berbicara setelah latihan pertama di Austin, bos Mercedes Wolff mengakui masalah tetap menjadi perhatian nyata bagi timnya dan pelanggannya, dengan pembalap Aston Martin Sebastian Vettel dan pembalap Williams George Russell juga menggunakan mesin baru.

“Anda lihat tahun ini kami menderita dengan keandalan, kami menggunakan mesin keenam untuk Valtteri dan ini bukan sesuatu yang kami pilih untuk dilakukan,” jelas Wolff.

“Kami mencoba untuk benar-benar mengatasi masalah dan kami belum mengerti sepenuhnya. Saya pikir kami selangkah lebih dekat sekarang, jadi tidak selalu mudah dengan memiliki mesin.

"Kami sangat bergantung pada kehidupan dalam memasok semua pelanggan - itu tidak sepele."

FCUqR5cXIAI0GXp.jpeg

Dalam wawancara sebelumnya dengan Sky, Wolff telah menolak teori yang menyarankan kepadanya bahwa masalahnya berkaitan dengan katup udara yang terletak jauh di dalam unit daya sebagai "omong kosong".

Dan Wolff sangat ingin merahasiakan penyebab pasti sakit kepala keandalan Mercedes ketika diperiksa lagi selama penampilannya di konferensi pers.

"Saya tidak ingin mengungkapkan apa itu karena alasan yang jelas, tetapi itu selalu menjadi perhatian," katanya. “Saya pikir ketika Anda melihat Monza misalnya, Valtteri harus memulai dari belakang dan kami kehilangan poin dalam perjalanan.

“Kami mencoba untuk mendorong kinerja setiap tahun dan tahun ini kami telah mencapai titik di mana hal itu membuat kami kehilangan poin. Tetapi selama tujuh atau delapan tahun terakhir pola pikir itu telah memenangkan kami balapan dan kejuaraan.

“Saya berharap untuk penalti yang lebih sedikit dan menggunakan lebih sedikit mesin, tetapi tahun ini benar-benar memukul kami dengan keras dan McLaren dan Aston Martin lebih beruntung dalam hal itu.

“Kami hanya harus menerimanya dan melakukan pekerjaan sebaik mungkin.”

Wolff sama-sama bungkam tentang prospek Hamilton perlu mengambil mesin baru lagi - dan penurunan grid berikutnya - sebelum akhir musim.

"Saya tidak bisa mengatakan apakah kami akan mengambil satu dan berapa persentasenya, tetapi jelas risikonya masih ada," tegasnya.

“Yang sulit untuk dievaluasi adalah, apakah Anda ingin mendahului situasi dan mengambil penalti lain dan menerima pukulan, atau apakah Anda ingin benar-benar menjalankannya dan kemudian mungkin mengambil risiko DNF.

"Itu adalah diskusi yang sedang terjadi saat kita berbicara dan kita belum sampai pada jawaban yang tepat."

XPB_1115169_HiRes.jpg